Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Antisipasi Perubahan Peta Perdagangan Global, Indonesia Persiapkan Diri

Kementerian Perdagangan menyatakan akselerasi perjanjian dagang akan memberikan akses pasar bagi dunia usaha.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  15:37 WIB
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Indonesia terus mempersiapkan diri untuk mengantisipasi perubahan peta perdagangan global akibat pandemic Covid-19 dan konfik geopolitik antara Amerika Serikat dengan China.

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan Kasan mengatakan salah satu cara mengembalikan kekuatan pasar adalah dengan menyelesaikan negosiasi perjanjian dagang.

“Pertama kami ingin mendorong pelaku usaha dan kerja sama dengan kementerian/lembaga untuk mengoptimalisasi perjanjian yang sudah berlaku seperti ke Jepang, maupun yang akan memasuki proses legalisasi,” jelasnya dalam dalam Mid-Year Economic Outlook 2020, Selasa (28/7/2020).

Menurutnya, perjanjian ini akan memberi akses pasar bagi dunia usaha. Dia pun memberi contoh perjanjian yang sudah selesai negosiasi dan siap ditandatangani misalnya ke Korsel.

Sementara di kawasan ada Asean dan beberapa mitra, yang diharapkan selesai misalnya Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).

“Ini kita harap pelaku usaha bisa manfaatkan dan tentunya selama Covid-19, Kemendag [Kementerian Perdagangan] terus aktif melakukan upaya peningkatan ekspor, termasuk mengurangi hambatan di negara tujuan ekspor,” tambahnya.

Namun, yang patut diwaspadai adalah meningkatnya hambatan dagang melalui tarif atau non-tarif selama pandemi saat ini.

“Kami mendapat info bahwa produk kita pun menghadapi tantangan hambatan dagang. Di China bahkan ada assessment untuk produk apakah bebas Covid-19 atau tidak. Langkah selanjutnya adalah melakukan review terhadap perjanjian yg sudah dijalankan, apakah membawa dampak negatif atau tidak,” urainya.

Selain itu, Kasan mengungkapkan pihaknya juga mulai bersiap diri dalam menghadapi perubahan peta perdagangan global. Salah satunya dengan adanya fenomena relokasi industri dari China ke sejumlah negara, termasuk Indonesia.

“Dengan fenomena [ini], yang akan terjadi, kita mempersiapkan diri untuk memperoleh relokasi perusahaan dari China, Jepang, Jerman karena tidak ingin memusatkan di China. Dari sisi kita sendiri, dengan banyaknya akses pasar dan berbagai negara, itu akan menambah partisipasi kita,” tekannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan kemendag covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top