Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Indonesia Diproyeksi Terkontraksi -3 Persen Tahun Ini

Tren jumlah kasus baru Covid-19 yang meningkat lebih pesat mengakibatkan seluruh sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami tekanan yang berat sehingga kontraksi ekonomi bisa mencapai -1,5 persen hingga -3 persen tahun ini.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 21 Juli 2020  |  15:56 WIB
Ekonomi Indonesia Diproyeksi Terkontraksi -3 Persen Tahun Ini
Seorag pria menelepon dengan latar belakang gedung perkantoran di kawasan bisnis terpadu Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta. - Antara Foto/Andika Wahyu.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia memperkirakan kasus Covid-19 yang belum mencapai puncaknya di Indonesia akan mengancam ekonomi nasional mengalami resesi.

Direktur Eksekutif CORE Mohammad Faisal mengatakan tren jumlah kasus baru Covid-19 yang meningkat lebih pesat mengakibatkan seluruh sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia mengalami tekanan yang berat.

"Ancaman resesi nasional sudah di depan mata, meski belum masuk, diperkirakan kontraksi akan terjadi di kuartal II dan berlanjut ke kuartal III. Kalau terjadi, ini yang pertama sejak 1998, tapi pemicunya berbeda dengan 1998," katanya, Selasa (21/7/2020).

CORE memproyeksikan ekonomi Indonesia akan terkontraksi -1,5 persen hingga -3 persen tahun ini, dengan kontraksi terdalam pada kuartal kedua di kisaran -4 persen hingga -6 persen.

Faisal menjelaskan, konsumsi rumah tangga, konsumsi pemerintah, dan investasi mengalami tekanan paling dalam, khususnya pada kuartal kedua.

Meskipun kinerja ekspor tercatat positif pada Juni 2020, menurutnya capaian ini masih menurun karena belum pulihnya perekonomian negara-negara mitra dagang utama Indonesia.

Jika puncak pandemi terjadi pada kuartal II/2020 dan pemerintah tidak memberlakukan PSBB, maka ekonomi Indonesia tahun ini diprediksi tidak akan terkontraksi terlalu dalam, yaitu di kisaran -1,5 persen.

"Jika kasus baru terus meningkat hingga kuartal IV/2020 dan PSBB diterapkan kembali, maka ekonomi akan terkontraksi sampai -3 persen," jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

resesi ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top