Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

SEACEF Galang US$2,5 Miliar untuk Investasi Energi Bersih di Asia Tenggara

Peluncuran penggalangan dana baru untuk proyek energi bersih ini dilakukan untuk menekan porsi sumber keuangan tradisional, dan didedikasikan untuk menurunkan kurva perubahan iklim.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  09:01 WIB
Pembangkit listrik tenaga angin di China - Bloomberg
Pembangkit listrik tenaga angin di China - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA- Organisasi-organisasi filantropi dunia yang tergabung dalam the South East Asia Clean Energy Facility (SEACEF) meluncurkan inisiatif penggalangan dana hingga US$2,5 miliar untuk memberi pendanaan tahap awal bagi proyek energi bersih yang potensial di Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Menurut Bloomberg New Energy Finance, saat ini panel surya fotovoltaik dan angin darat (onshore wind) merupakan sumber termurah bagi pembangkit baru untuk setidaknya dua pertiga populasi global. Namun, banyak proyek potensial di Vietnam, Indonesia, Filipina, dan bagian lain di Asia Tenggara yang tidak akan terealisasi tanpa pendanaan tahap awal seperti ini.

Hal ini karena sebagian besar investor swasta tidak mau terlibat dalam proyek sampai risiko pembangunan tahap awal berhasil dikurangi. Ini adalah celah yang ingin dijembatani oleh investasi SEACEF.

“Peluncuran penggalangan dana baru ini dilakukan saat momen kritis, ketika krisis Covid-19 menyusutkan sumber keuangan tradisional, dan didedikasikan untuk menurunkan kurva perubahan iklim,” kata Imraan Mohammed, Head of Impact Investing di Children’s Investment Fund Foundation (CIFF), melalui keterangan tertulisnya, Rabu (1/7/2020).

Mohammed menambahkan bahwa investor dan yayasan-yayasan berpengaruh sedang melangkah untuk menjembatani celah yang ada, mengkatalisasi sumber pendanaan lain, dan meyakinkan bahwa akselerasi transisi menuju energi bersih di Asia Tenggara akan terus berlanjut.

“Bahkan saat kondisi stabil, 1-2 persen anggaran pengembangan awal untuk proyek energi bersih pun adalah investasi yang sangat sulit ditemukan, mengingat langkah itu seringkali dianggap berisiko. Namun, kesempatan untuk investasi di bidang energi terbarukan tetap signifikan. Jadi modal berisiko tinggi ini adalah sebuah landasan di situasi tak menentu yang dapat mengkatalisasi pendanaan signifikan yang disyaratkan untuk membuat proposal berubah menjadi proyek energi bersih besar-besaran," kata Mason Wallick, Managing Director Clime Capital.

Akibat pandemi, para investor tradisional saat ini ragu-ragu mengambil langkah investasi. Sehingga, intervensi yang tepat waktu ini akan memberikan pendanaan tahap awal yang strategis bagi proyek energi bersih baru yang transformasional.

Penggalangan dana yang dikelola oleh Clime Capital ini memfokuskan investasi awal mereka ke Vietnam, Indonesia, dan Filipina. Clime Capital yang berbasis di Singapura ini didukung oleh sejumlah yayasan iklim internasional terkemuka termasuk Sea Change Foundation International, Wellspring Climate Initiative, High Tide Foundation, Grantham Foundation, Bloomberg Philanthropies, Packard Foundation, dan CIFF.

Pendanaan tahap awal SEACEF akan menargetkan teknologi dan model bisnis yang telah terbukti secara global seperti energi surya, angin, dan energy storage untuk disandingkan dengan model bisnis lainnya yang dapat mengakselerasi transisi rendah karbon, seperti kendaraan listrik, demand side management technology, efisiensi energi di gedung, dan infrastruktur transmisi energi bersih.

Pendukung filantropi global telah menginvestasikan dana awal sebesar US$10 juta ke SEACEF dan sedang mencari penambahan modal menjadi US$40 juta.

Diharapkan bahwa setiap dolar pendanaan modal berisiko tinggi yang dikerahkan SEACEF ini akan meningkatkan investasi lanjutan ke dalam portofolio energi bersih di seluruh Asia Tenggara hingga 50 kali lebih banyak, mencapai lebih dari US$2,5 miliar. Investasi tersebut dilakukan sambil terus mengembangkan ekosistem pengembang lokal untuk menumbuhkan pasar.

“Atas nama penyandang dana filantropis SEACEF, kami senang dapat mendukung program investasi iklim yang inovatif dan katalitik ini," kata Bill Weil, yang memimpin desain SEACEF di Tempest Advisors, penasihat untuk Sea Change Foundation International.

Menurutnya, langkah ini akan mengisi celah yang ditinggalkan oleh investor keuangan tradisional dan membantu mempercepat pertumbuhan pasar untuk energi bersih di Asia Tenggara.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi asia tenggara Energi Bersih Terbarukan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top