Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Naik Ojol lebih Minim Tertular Covid-19? Ini Kata Pakar Pandemi

Pakar epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono menilai bahwa pengguna transportasi ojek daring (ojol) lebih aman, dibandingkan transportasi yang tertutup.
Akbar Evandio
Akbar Evandio - Bisnis.com 20 Juni 2020  |  18:53 WIB
Petugas medis melakukan tes cepat (Rapid Test) COVID-19 kepada pengemudi ojek online di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Petugas medis melakukan tes cepat (Rapid Test) COVID-19 kepada pengemudi ojek online di Kantor Pusat Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (20/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pakar epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI) Pandu Riono menilai bahwa pengguna transportasi ojek daring (ojol) lebih aman, dibandingkan transportasi yang tertutup.

“Menurut logika saja, saya juga naik ojol. Jadi, ojol kan terbuka jadi resiko tempat terbuka dibanding ruang tertutup,” tuturnya lewat diskusi virtual, Sabtu, (20/6/2020).

Menurutnya, penyedia dan pengguna layanan transportasi on demand pun tentunya menerapkan protokol keselamatan yang ketat saat beroperasi di tengah pandemi Covid-19.

“Selama tidak ada interaksi itu risiko lebih rendah dan sebagian besar [menggunakan] cashless (uang digital) dan kita memenuhi protokol dia dan kita pakai masker. Banyak keuntungan dengan menggunakan ojol itu logika saat ini karena belum ada studi untuk saat ini,” terangnya.

Dia mengungkapkan bahwa alasan belum ada studi yang menjelaskan keamanan penggunaan ojol untuk bertransportasi karena sulitnya untuk mendapatkan sampel yang cukup.

“Karena studi tidak mudah, dan tidak mudah mendapatkan sampel yang cukup,” lanjutnya

Lebih lanjut, dia mengatakan bahwa  pengguna transportasi umum harus menggunakan alat perlindungan diri (APD) berupa masker dan penutup wajah. Sekaligus menerapkan kebiasaan hidup yang sehat saat naik angkutan umum, seperti cuci tangan atau menggunakan hand sanitizer, serta tidak berbicara saat di mobil atau motor.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ojek Online covid-19
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top