Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamina Hulu Energi: Proyek Reaktivitasi PHE-12 Dipercepat

PT Pertamina Hulu Energi berupaya mempercepat penyelesaian proyek reaktivitasi PHE-12 tahun ini.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 07 Juni 2020  |  15:28 WIB
Pertamina Hulu Energi: Proyek Reaktivitasi PHE-12 Dipercepat
Direktur Utama PT Pertamina Hulu Energi (PHE) Meidawati mengikuti Rapat Dengar Pendapat Umum dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (4/2/2020). - ANTARA / Puspa Perwitasari
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pertamina Hulu Energi berupaya mempercepat penyelesaian proyek reaktivitasi PHE-12 tahun ini.

Direktur Utama Pertamina Hulu Energi Meidawati mengatakan bahwa dalam kondisi pandemi Covid-19, proyek tersebut terus berjalan dengan mengikuti protokol kesehatan.

"Kami berupaya mempercepat pekerjaan tersebut," katanya kepada Bisnis.com baru-baru ini.

Sebelumnya, Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mempercepat sejumlah proyek hulu migas pada tahun ini.

Dalam koordinasi SKK Migas dengan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) membuahkan hasil positif yakni sejumlah proyek dapat direlisasikan lebih cepat dari jadwal semula.

Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno pelaksanaan proyek yang dapat dipercepat adalah pembangunan proyek Bambu Besar yag dilaksanakan oleh PT Pertamina EP, Reaktivasi Platform PHE-12 oleh PHE WMO dan pembangunan fasilitas kompresor gas Sembakung oleh Pertamina EP. 

Julius mengatakan bahwa proyek-proyek tersebut pada mulanya ditargetkan rampung pada 2021, tetepi setelah berkoordinasi lebih lanjut, proyek tersebut bisa diselesaikan lebih cepat pada tahun ini.

Proyek Bambu Besar akan menghasilkan gas (non asso) sebesar 3 MMSCFD. Saat ini proyek masih dalam proses EPC dan akan onstream pada kwartal ke tiga tahun 2020.

Sementara Reaktivasi Platform-12 adalah kegiatan untuk memperbaiki platform yang sempat miring pada 2017, untuk menghasilkan produksi minyak sebesar 3.000 BOPD.

"Diharapkan proyek dapat direalisasi pada akhir 2020. Demikian juga dengan proyek kompresor Sembakung yang akan diselesaikan pada akhir 2020, dan menghasilkan gas sebesar 2 mmscfd," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina pertamina hulu energi
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top