Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Revisi Pelebaran Defisit Fiskal Dibahas Pasca Lebaran

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah menyampaikan defisit anggaran pada 2020 diproyeksikan mencapai 6,27 persen dari PDB, lebih lebar dari defisit pada Perpres No. 54/2020 yang mencapai 5,07 persen dari PDB.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 20 Mei 2020  |  17:22 WIB
Askolani - Antara/Rosa Panggabean
Askolani - Antara/Rosa Panggabean

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akan membahas revisi pelebaran defisit anggaran yang tercantum dalam Perpres No.54 Tahun 2020 sebesar 5,07 persen dengan DPR setelah Lebaran 2020.

Kemarin, Selasa (20/5/2020), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan defisit anggaran pada 2020 diproyeksikan mencapai 6,27 persen dari PDB, lebih lebar dari defisit pada Perpres No. 54/2020 yang mencapai 5,07 persen dari PDB.

Dengan ini, nominal defisit anggaran meningkat dari Rp852,9 triliun menjadi Rp1.028,5 triliun.

Dirjen Anggaran Kemenkeu Askolani mengungkapkan pemerintah akan melakukan rapat dengan Komisi XI pada 26 Mei 2020.

"Hasil konsultasi dengan DPR akan jadi bahan revisi Perpres [No.54/2020]," ujar Askolani dalam konferensi pers virtual, Rabu (20/5/2020).

Pelebaran defisit ini disebabkan oleh pendapatan negara yang diproyeksikan terkontraksi -13,6 persen, turun dari anggaran sebesar Rp1.760,9 triliun menjadi tinggal Rp1.691,6 triliun.

Turunnya pendapatan ini disebabkan oleh banyaknya insentif pajak yang digelontorkan pemerintah.

Berdasarkan penghitungan Kementerian Keuangan, total insentif pajak yang diberikan bakal mencapai Rp123,01 triliun yang terdiri dari penurunan PPh Badan, PPh Pasal 21 ditanggung pemerintah (DTP), PPh Final UMKM DTP, pembebasan PPh Pasal 22 Impor, diskon PPh Pasal 25 sebesar 30 persen, dan restitusi PPN dipercepat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkeu defisit anggaran
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top