Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tingkatkan Daya Saing Manufaktur, Menperin Ajak Masyarakat Beli Produk Dalam Negeri

Menperin mengatakan industri dalam negeri mampu bersaing dengan produk-produk impor. Namun demikian, sektor industri membutuhkan kepercayaan tinggi dari masyarakat agar dapat terus berproduksi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Mei 2020  |  18:37 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kedua kanan) meninjau sarana dan prasarana pelatihan usai membuka program Pelatihan, Sertifikasi dan Penempatan Kerja (Diklat 3 in 1) di Balai Diklat Industri Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (10/2/2020). ANTARA FOTO - Arnas Padda
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kedua kanan) meninjau sarana dan prasarana pelatihan usai membuka program Pelatihan, Sertifikasi dan Penempatan Kerja (Diklat 3 in 1) di Balai Diklat Industri Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (10/2/2020). ANTARA FOTO - Arnas Padda

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita mengajak masyarakat memprioritaskan membeli produk dalam negeri dalam belanja kebutuhannya.

Dengan begitu, daya saing industri manufaktur meningkat di tengah dampak pandemi virus corona atau Covid-19.

“Dukungan terhadap industri dalam negeri dapat membantu sektor tersebut, termasuk Industri Kecil dan Menengah (IKM), agar tidak terpuruk dalam kondisi sekarang," katanya, Jumat (15/5/2020).

Menperin mengatakan industri dalam negeri mampu bersaing dengan produk-produk impor. Namun demikian, sektor industri membutuhkan kepercayaan tinggi dari masyarakat agar dapat terus berproduksi.

Melalui kampanye #BanggaBuatanIndonesia Menperin yang juga sebagai Ketua Harian Tim Nasional Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri (Timnas P3DN) mengharapkan berbagai pihak memberikan dukungan agar produk-produk Indonesia menjadi tuan rumah di negeri sendiri.

"Saya harap melalui Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia, kita semua bisa memberikan kontribusi nyata dalam rangka memulihkan kembali perekonomian Indonesia," ujarnya.

Menperin juga optimistis industri Indonesia mempunyai kemampuan dalam mengembangkan produk-produk yang dibutuhkan untuk menghadapi pandemi virus corona, seperti ventilator.

Sebelum adanya pandemi Covid-19, belum ada industri di Indonesia yang memproduksi ventilator, tetapi dalam waktu kurang dari tiga bulan, pemerintah bisa mendorong beberapa universitas untuk menjalin kerja sama dengan industri yang bisa memproduksi ventilator.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri daya saing kemenperin

Sumber : Antara

Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top