Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sah! Australia Bebaskan Bea Masuk Produk Ekspor Indonesia

Australia akan segera menghilangkan semua tarif yang tersisa pada impor Indonesia ke Australia mulai 5 Juli 2020, seiring dengan pemberlakuan IA-CEPA.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 08 Mei 2020  |  17:01 WIB
Logo bendera negara Indonesia dan Australia. - Dok. Antara
Logo bendera negara Indonesia dan Australia. - Dok. Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Australia akan segera menghilangkan semua tarif yang tersisa pada impor Indonesia ke Australia mulai 5 Juli 2020, seiring dengan pemberlakuan Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA).

Menteri Perdagangan, Pariwisata, dan Investasi Australia Simon Birmingham menyambut baik finalisasi proses yang telah dilakukan Indonesia untuk mewujudkan IA-CEPA. Adapun, kesepakatan perdagangan penting dengan Indonesia akan meningkatkan peluang ekspor dan memberikan manfaat yang signifikan bagi kedua negara, membuka era baru dalam hubungan ekonomi.

"Setelah berdiskusi dengan mitra saya dari Indonesia, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, di awal minggu ini, kami menyambut langkah ini yang akan melihat manfaat dari perjanjian perdagangan ini mulai 5 Juli tahun ini," kata Birmingham dalam siaran pers, Jumat (8/5/2020).

Di bawah IA-CEPA, lanjutnya, Australia akan segera menghilangkan semua tarif yang tersisa pada impor Indonesia ke Australia dan telah memberikan persyaratan asal paling liberal untuk kendaraan bermotor listrik Indonesia dari perjanjian perdagangan Australia lainnya.

Dia menilai tekanan ekonomi yang disebabkan oleh Covid-19 di Australia dan Indonesia menjadikan perjanjian ini semakin penting, karena akan memberikan kesempatan untuk lebih merangsang pertumbuhan dan investasi di kedua negara selama fase pemulihan.

Pihaknya berterima kasih kepada Menteri Suparmanto atas bantuannya yang antusias, bersama dengan para pendahulu, negosiator perdagangan, dan banyak pemangku kepentingan yang telah membantu mengamankan perjanjian komprehensif tersebut.

Menurutnya, IA-CEPA berisi akses yang lebih baik dan lebih pasti ke pasar Indonesia untuk investor dan eksportir Australia. Perjanjian dagang tersebut mencakup kerangka kerja untuk perdagangan dan kerja sama terkait investasi melalui Program Kerja Sama Ekonomi yang didanai bersama.

"Program ini akan mendukung bantuan teknis dan kegiatan peningkatan kapasitas di berbagai bidang terkait perdagangan untuk memperkuat hubungan komersial dan membantu merangsang investasi dua arah," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor ia-cepa
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top