Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Skenario Sangat Berat, Indef: Pertumbuhan Ekonomi RI 2020 Bisa Minus

Indef memprediksi produk domestik bruto (PDB) Indonesia hingga akhir tahun masih bertengger di level 1,42 persen. Dengan catatan, pertumbuhan ekonomi kuartal II/2020 hanya 0,12 persen.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 Mei 2020  |  19:52 WIB
Foto aerial kendaraan melintas di Simpang Susun Semanggi pada jam berangkat kerja di Jakarta, Senin (23/3/2020). Sejumlah ruas jalan utama tampak lebih lengang pada jam berangkat kerja. Hal ini karena sebagian perusahaan telah menerapkan bekerja dari rumah guna menekan penyebaran virus corona. Bisnis - Himawan L Nugraha
Foto aerial kendaraan melintas di Simpang Susun Semanggi pada jam berangkat kerja di Jakarta, Senin (23/3/2020). Sejumlah ruas jalan utama tampak lebih lengang pada jam berangkat kerja. Hal ini karena sebagian perusahaan telah menerapkan bekerja dari rumah guna menekan penyebaran virus corona. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Center of Macroeconomics and Finance INDEF Rizal Taufikurahman mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa berkontraksi atau mencatatkan minus karena terdampak virus Corona (Covid-19).

Rizal telah melakukan simulasi untuk memproyeksikan indikator ekonomi makro pada kuartal II hingga IV tahun 2020, yaitu skenario berat, skenario sangat berat, dan skenario sangat berat sekali.

"Jika merujuk pada skenario sangat berat sekali, ekonomi Indonesia pada akhir 2020 bisa kontraksi atau minus 0,26 persen," katanya saat konferensi pers virtual, Rabu (6/5/2020).

Dia memaparkan data tersebut mengacu pada realisasi (baseline) pertumbuhan ekonomi pada 2019 sebesar 5,02 persen dan capaian kuartal I/2020 yang hanya 2,97 persen.

Untuk skenario berat, Rizal memprediksi produk domestik bruto (PDB) Indonesia hingga akhir tahun masih bertengger di level 1,42 persen. Dengan catatan, pertumbuhan ekonomi kuartal II/2020 hanya 0,12 persen dengan proyeksi konsumsi rumah tangga yang terkontraksi 1,29 persen.

Sementara itu, dia meramal perekonomian Indonesia masih bisa tumbuh 0,70 persen dimana PDB kuartal II/2020 terkontraksi 0,15 persen dan konsumsi mencatatkan minus 1,54 persen.

Menurutnya, pemerintah harus mencari strategi untuk mencegah penurunan perekonomian lebih dalam selama masa pandemi Covid-19. Salah satunya dengan meningkatkan jumlah stimulus fiskal untuk digelontorkan kepada masyarakat dan sektor usaha, khususnya UMKM.

"Stimulus fiskal Rp405 triliun masih kurang nendang. Buktinya PDB kuartal II/2020 masih di bawah 3 persen. Pemerintah mau tak mau menambah untuk mengurangi kontraksi," imbuhnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) melansir, pertumbuhan ekonomi Indonesia hanya mencapai 2,97 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) pada kuartal I/2020. Adapun bila dibandingkan dengan kuartal IV/2019, kinerja perekonomian mencetak minus 2,41 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi pdb indef
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top