Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Corona Bikin Daya Beli Loyo, Konsumsi Rumah Tangga Cuma Tumbuh 2,8 Persen

Karena porsi konsumsi rumah tangga terhadap total produk domestik bruto (PDB) besar, yaitu di atas 50 persen, dipastikan menggeret perekonomian secara keseluruhan.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 05 Mei 2020  |  12:19 WIB
Warga berbelanja kebutuhan pangan dan rumah tangga di salah satu supermarket di Cimahi, Jawa Barat, Minggu (19/4/2020). Bisnis - Rachman
Warga berbelanja kebutuhan pangan dan rumah tangga di salah satu supermarket di Cimahi, Jawa Barat, Minggu (19/4/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat perekonomian Indonesia tumbuh 2,97 persen pada kuartal I/2020.

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan perlambatan tersebut terjadi karena wabah virus Corona (Covid-19). Jika dilihat dari sumber pengeluaran, penurunan terbesar berasal dari konsumsi rumah tangga.

"Konsumsi rumah tangga hanya tumbuh 2,84 persen pada triwulan I/2020, memang melambat cukup dalam dibandingkan triwulan I/2019 yang tumbuh 5,02 persen," katanya dalam konferensi pers virtual, Selasa (5/5/2020).

Dia mengatakan besarnya porsi konsumsi rumah tangga terhadap total produk domestik bruto (PDB), yaitu di atas 50 persen, pasti menggeret perekonomian secara keseluruhan.

Dari seluruh komponen konsumsi rumah tangga, sektor pengeluaran yang masih mengalami pertumbuhan antara lain komponen perumahan, perlengkapan rumah tangga, dan kesehatan.

Sementara itu, komponen makanan dan minuman serta restoran dan hotel mengalami perlambatan akibat adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mengurangi penyebaran Covid-19.

"Komponen pakaian dan alas kaki, jasa perawatan, serta transportasi dan komunikasi mengalami kontraksi cukup dalam," ujarnya.

Bukan itu saja, Suhariyanto mengungkapkan penjualan eceran pada triwulan I/2020 mengalami kontraksi 2,22 persen. Jumlah tersebut sangat jauh dibandingkan realisasi pada triwulan I/2019 sebesar 8,79 persen.

Jika dilihat secara detail, komponen penjualan eceran yang mengalami kontraksi antara lain, pakaian, bahan bakar, budaya, dan rekreasi.

Untuk jelas menengah, penurunan daya beli bisa dilihat dari turunnya indikator penjualan wholesale mobil penumpang yang terkontraksi 4,51 persen.

"Bahkan penjualan sepeda motor anjlok hingga 17,25 persen. Transportasi mengalami penurunan. Jumlah penumpang baik angkutan rel dan udara terkontraksi cukup besar," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bps Pertumbuhan Ekonomi konsumsi rumah tangga
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top