Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bansos Tak Kunjung Turun, Pengamat: Rakyat Lapar

Pemerintah diminta segera merealisasikan bantuan sosial bagi masyarakat karena rakyat dalam kondisi lapar.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 19 April 2020  |  15:13 WIB
Petugas Jaring Pengaman Sosial (JPS) swadaya tingkat desa memberikan bantuan sembako kepada warga terdampak Covid-19 di Perumahan Candi Asri, Kedu, Temanggung, Jawa Tengah, Rabu (8/4/2020). Warga setempat secara swadaya melakukan iuran yang hasilnya disumbangkan kepada warga terdampak Covid-19 berupa sembako dan hand sanitizer. - Antara/Anis Efizudin\n
Petugas Jaring Pengaman Sosial (JPS) swadaya tingkat desa memberikan bantuan sembako kepada warga terdampak Covid-19 di Perumahan Candi Asri, Kedu, Temanggung, Jawa Tengah, Rabu (8/4/2020). Warga setempat secara swadaya melakukan iuran yang hasilnya disumbangkan kepada warga terdampak Covid-19 berupa sembako dan hand sanitizer. - Antara/Anis Efizudin\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Jaring pengaman sosial yang dijanjikan pemerintah pusat dan DKI Jakarta dipertanyakan realitasnya.

Agus Pambagio, Pemerhati Kebijakan Publik dan Perlindungan Konsumen menuturkan semenjak kasus Covid-19 pertama diumumkan, maka sudah 60 hari negeri ini berjibaku mengatasi dampak virus mematikan ini.

Kebijakan pemerintah juga sudah berubah dari pendekatan jaga jarak (Social Distancing) menjadi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), namun  kebijakan ini belum membuat ada kepastian kapan Covid-19 akan terselesaikan.

Saat yang sama, jaring pengaman sosial yang dibutuhkan tidak juga muncul di tengah masyarakat. Padahal banyak aktivitas ekonomi warga terhenti sehingga berpotensi memunculkan kelaparan.  

“Sebagai contoh, saat ini berdasarkan data yang kami punyai di tingkat RW ada  sekitar 1.500 kepala keluarga (KK) dan warga yang telah terdampak krisis Covid-19. Mereka yang sangat perlu bantuan makan ada 490 KK. Kami masih dijanjikan akan ada Bansos dari Dinas Sosial Pemprov DKI Jakarta hanya untuk 139 KK dengan nilai Rp150.000/KK . Bansos akan berisi  beras 5 liter, beberapa teh kotak, terigu, gula, minyak goreng 1 liter, 10 bungkus mie instan dan 1 kelng biskuit wafer. Ini jatah per KK untuk 12 hari dan paket itu rencananya akan dibagikan Senin. 20 April 2020 [mendatang],” ulas Agus, dalam keterangan tertulis, Minggu (19/4/2020).

Sementara kartu sembako senilai Rp200.000 per keluarga selama 9 bulan dari Kementerian Sosial malah lebih jauh dari kenyataan. Program itu  sebatas wacana dan belum ada aksi. Untuk itu banyak komunitas, termasuk di RW tempat dia tinggal di Pondok Labu,  kata Agus, mengambil alih peran pemerintah agar tidak terjadi gesekan sosial di tengah masyarakat.

“Jadi kami kekurangan Bansos sembako, sebanyak 351 KK di RW kami, harus diambil alih oleh warga yang mampu. Total biaya cukup besar, sekitar Rp53 juta per 12 hari. Pertanyaannya, sampai kapan warga kami dapat terus membantu, jika Bansos dari Pemerintah tak kunjung hadir. Rakyat terdampak sudah menjerit,” ulas Agus.

Agus mengingatkan, saat ini rakyat dalam posisi lapar. Untuk itu para politisi diharapkan tidak mencampuradukan masalah sosial dengan politik.

“Rakyat lapar, sakit mendekati ajal  dan harus segera ditangani oleh Pemerintah, bukan teriakan dari petinggi Partai Politik. Memangnya politik bisa menyelesaikan penderitaan masyarakat, apapun partainya?” Katanya.  

Agus mengingatkan, Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No.1/2020 telah memberi ruang tambahan alokasi pembiayaan  APBN 2020 untuk penanganan Covid-19 sebesar Rp. 405,1 triliun. Total anggaran ini akan dialokasikan Rp75 triliun untuk belanja bidang Kesehatan, Rp110 triliun untuk jaring pengaman sosial termasuk untuk insentif perpajakan dan stimulus  kredit usaha rakyat (KUR) dan Rp. 150 triliun  untuk pembiayaan program pemulihan  ekonomi nasional termasuk restrukturisasi kredit serta penjaminan dan pembiayaan dunia usaha terutama usaha mikro, kecil dan menengah. Untuk itu dia mengharapkan anggaran yang sangat besar ini bisa segera sampai ke tengah masyarakat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bansos
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top