Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pekan Depan, Cadangan Devisa Meningkat ke US$125 Miliar

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan insyaallah pada pekan depan cadangan devisa dapat meningkat menjadi US$125 miliar.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 09 April 2020  |  14:26 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui video streaming di Jakarta, Kamis (2/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers melalui video streaming di Jakarta, Kamis (2/4 - 2020). Dok. Bank Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia memerkirakan cadangan devisa pada pekan depan dapat meningkat menjadi US$125 miliar, dari posisi akhir Maret 2020 senilai US$121 miliar.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan insyaallah pada pekan depan cadangan devisa dapat meningkat menjadi US$125 miliar. Hal ini salah satunya ditunjang penerbitan global bond pada 6 April 2020 sebesar US$4,3 miliar.

"Ke depan terus membaik,. Jumlah Cadev semakin baik, cukup bayar impor dan keperluan stabilisasi nilai tukar rupiah. Itu bagian tugas kita bersama," paparnya, Kamis (9/4/2020).

Perry pun berharap kepada investor dalam dan luar negeri semakin banyak yang masuk. Pasalnya, dengan adanya stabilitas rupiah, investasi di Indonesia dapat memberikan imbal hasil yang relatif tinggi.

Sebelumnnya, BI melaporkan per akhir Maret 2020, cadangan devisa nasional tercatat sebesar US$121 miliar.

Dalam rapat kerja virtual bersama Komisi XI DPR, Rabu (8/4/20200, Perry menuturkan, cadangan devisa sempat menurun US$9,4 miliar dari Februari lalu. Penurunan dikarenakan sebanyak US$2 miliar digunakan Bank Indonesia untuk membayar utang pemerintah yang jatuh tempo.

Di samping itu, kata Perry, sekitar US$7 miliar digunakan Bank Indonesia untuk memasok valuta asing di pasar, khususnya pada minggu kedua dan ketiga. Saat itu terjadi kepanikan pasar global sehingga investor asing melepas SBN dan obligasi dalam waktu yang berdekatan.

"Kami bisa pastikan jumlah cadangan sekarang US$121 miliar lebih dari cukup, bisa memenuhi sekitar tujuh bulan pembayaran impor, utang pemerintah, dan untuk melakukan stabilisasi nilai tukar rupiah."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cadangan devisa
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top