Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tenang, Bisnis Ini Sanggup Penuhi Kebutuhan Masyarakat Selama PSBB  

Para peritel modern dan rumah makan menyatakan kesiapannya untuk memenuhi kebutuhan masyarakat apabila pembatasan sosial berskala besar (PSBB) resmi diberlakukan oleh sejumlah kepala daerah, terutama DKI Jakarta.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 07 April 2020  |  17:49 WIB
Ilustrasi suasana kafe dan restoran di dalam area Tunjungan Surabaya pada saat momen Ramadhan dan Lebaran 2019. - Bisnis/Peni Widarti
Ilustrasi suasana kafe dan restoran di dalam area Tunjungan Surabaya pada saat momen Ramadhan dan Lebaran 2019. - Bisnis/Peni Widarti

Bisnis.com, JAKARTA – Lini bisnis yang dikecualikan dari penghentian operasional selama pemberlakuan status PSBB yakni ritel modern dan restoran menyatakan kesiapan dalam memenuhi kebutuhan konsumen.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy N. Mandey mengatakan bahwa gerai-gerai ritel bakal tetap beroperasi sesuai kondisi normal.

Kegiatan pelayanan pun bakal menyesuaian imbauan sebagaimana disampaikan Kementerian Perdagangan dalam surat bernomor 317/M-DAG/SD/04/2020 tentang Menjaga Ketersediaan dan Kelancaran Pasokan Barang Bagi Masyarakat.

Dalam surat tersebut, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto meminta para kepala daerah untuk membuka akses bagi jasa kurir atau distribusi yang mengirim produk-produk esensial ke wilayah yang tengah memberlakukan protokol antisipasi penyebaran Covid-19. 

Jam operasional pasar rakyat dan toko swalayan yang menjual barang-barang kebutuhan sehari-hari pun diharapkan dapat diatur sesuai dengan kondisi keamanan dan sosial. Kepala daerah pun dapat menetapkan jam operasional di atas pukul 22.00 waktu setempat pada hari tertentu sebagaimana diatur dalam Pasal 7 Ayat 2 Perpres Nomor 112/2017.

"Kami akan mengikuti operasional sebagaimana surat edaran tersebut. Mengenai jasa kurir tentu akan tergantung dengan wilayahnya. Namun secara prinsip kami akan beroperasi normal," ujarnya kepada Bisnis, Selasa (7/4/2020).

Komitmen serupa pun dikemukakan oleh Asosiasi Pengusaha Kafe dan Restoran Indonesia (Apkrindo). Meski terdapat penurunan permintaan untuk layanan makan di tempat, pelaku usaha pun menyiapkan strategi dengan optimalisasi layanan pemesanan daring dan take away.

"Satu-satunya operasi yang kami jalankan selama situasi ini adalah tidak menerima layanan makan di tempat, hanya take away dan pesan antar saja," kata Ketua Apkrindo Eddy Sutanto kepada Bisnis.

Untuk dapat melanjutkan operasional, Eddy menyatakan bahwa pelaku usaha tak perlu mengajukan izin tertentu mengingat lini bisnis ini masuk daftar pengecualian dan tetap diperkenankan beroperasi selama status PSBB di suatu wilayah.

Namun, Eddy mengatakan bukan tak mungkin bakal ada sanksi jika terdapat kafe atau restoran yang masih melayani makan di tempat.

"Kalau dalam aturan PSBB kan kumpulan massa bisa dibubarkan, ya. Jadi bisa saja ada law enforcement. Tapi sejauh ini kami tidak melayani dine in," lanjutnya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

restoran ritel modern Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top