Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lawan Virus Corona, Kemenkes Percepat Izin Edar Alkes

Izin edar akan diproses dengan layanan penyelesaian dalam sehari (one day service). Adapun untuk produk seperti alat tes massal (rapid test), dapat diberlakukan skema akses khusus (SAS).
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 25 Maret 2020  |  19:29 WIB
Petugas medis memeriksa kesiapan alat di ruang ICU Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Presiden Joko Widodo yang telah melakukan peninjauan tempat ini memastikan bahwa rumah sakit darurat ini siap digunakan untuk karantina dan perawatan pasien Covid-19. Wisma Atlet ini memiliki kapasitas 24 ribu orang, sedangkan saat ini sudah disiapkan untuk tiga ribu pasien. ANTARA FOTO/Kompas/Heru Sri Kumoro - Pool
Petugas medis memeriksa kesiapan alat di ruang ICU Rumah Sakit Darurat Penanganan COVID-19 Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, Senin (23/3/2020). Presiden Joko Widodo yang telah melakukan peninjauan tempat ini memastikan bahwa rumah sakit darurat ini siap digunakan untuk karantina dan perawatan pasien Covid-19. Wisma Atlet ini memiliki kapasitas 24 ribu orang, sedangkan saat ini sudah disiapkan untuk tiga ribu pasien. ANTARA FOTO/Kompas/Heru Sri Kumoro - Pool

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyiapkan skema relaksasi proses pemberian izin edar kepada perusahaan yang memproduksi alat kesehatan seperti masker dan alat pelindung diri (APD). Hal ini dilakukan untuk mempercepat penanganan kasus terkait virus corona atau Covid-19.

Sekretaris Direktorat Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan (Farmalkes) Kemenkes Ade Arianti Anaya mengatakan bahwa izin edar akan diproses dengan layanan penyelesaian dalam sehari (one day service). Adapun untuk produk seperti alat tes massal (rapid test), dapat diberlakukan skema akses khusus (SAS).

"Untuk alat rapid test dapat menggunakan jalur SAS, tanpa izin edar setelah mendapat persetujuan dari BNPB," kata Ade saat dihubungi Bisnis, Rabu (25/3/2020).

Menurut Ade, izin edar bakal diberikan kepada perseorangan atau kelompok usaha yang memenuhi standar persyaratan medis. Produk yang diberikan kemudahan izin edar pun menurut dia harus tetap memenuhi standar medis.

Sebelumnya, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo meminta Kementerian Perindustrian mendorong industri dalam negeri memproduksi alat pelindung diri (APD), masker, hand sanitizer dan kebutuhan lain dalam menghadapi wabah COVID-19. Menurutnya, jika industri dalam negeri dapat dikerahkan, Indonesia tidak perlu mengimpor alkes dalam jumlah besar.

Gugus Tugas Penanganan COVID-19 tercatat telah menyalurkan 105.000 unit APD produksi dalam negeri sampai saat ini. Selain itu, pemerintah pun telah memberi kemudahan importasi alkes dan memberi kewenangan lebih luas bagi BNPB untuk melakukan pengadaan luar negeri dengan terbitnya Keppres Nomor 9 Tahun 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top