Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Industri Mamin Klaim Stok Bahan Baku Aman hingga Ramadan

Para pelaku usaha industri pengolahan makanan dan minuman memperkirakan stok bahan baku cukup untuk memenuhi permintaan masyarakat hingga Ramadan 2020.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 Maret 2020  |  21:41 WIB
Pekerja menyusun aneka jenis minuman kaleng di salah satu grosir penjual makanan dan minuman kemasan di Pekanbaru, Riau, Senin (12/6). - Antara/Rony Muharrman
Pekerja menyusun aneka jenis minuman kaleng di salah satu grosir penjual makanan dan minuman kemasan di Pekanbaru, Riau, Senin (12/6). - Antara/Rony Muharrman

Bisnis.com, JAKARTA — Industri makanan dan minuman mengklaim stok bahan baku impor yang saat ini tersedia memadai dan bisa memenuhi kegiatan produksi sampai akhir Mei.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (Gapmmi) Adhi S. Lukman  mengatakan, kecukupan stok tersebut  bisa mengimbangi potensi kenaikan permintaan selama Ramadan beserta lonjakan konsumsi akibat kekhawatiran masyarakat dalam menghadapi Covid-19.

Adhi mengatakan rata-rata industri telah meningkatkan kapasitas produksi sampai 30 persen untuk meningkatkan pasokan.

Adapun untuk mengantisipasi aksi panic buying, dia mengimbau agar masyarakat tak melakukan pembelian yang berlebihan karena bakal mengganggu pasokan untuk kelompok penduduk lainnya.

"Kami sudah produksi dan didistribusi ke daerah-daerah. Kami harap konsumen tidak panik dan mengakibatkan pasokan bagi yang lain berkurang," kata Adhi saat dihubungi Bisnis, Senin (16/3/2020).

Senada, Wakil Ketua Umum Bidang Kebijakan Publik & Hubungan Antar Lembaga Gapmmi Rachmat Hidayat membenarkan bahwa stok bahan baku industri makanan dan minuman bakal memadai untuk potensi kenaikan permintaan dalam menghadapi kondisi krusial Ramadan dan ancaman wabah virus corona.

Kendati demikian, dia mengharapkan pemerintah dapat memperlonggar izin impor untuk sejumlah bahan baku guna mendukung produksi pada semester II/2020.

"Kami [industri makanan dan minuman] sudah mempersiapkan diri dalam menyiapkan produksi untuk Ramadan. Wabah Covid-19 tidak kami sangka namun kami terus berusaha menggenjot produksi," ujarnya.

Dalam hal kelancaran bahan baku impor untuk industri makanan dan minuman, Rachmat pun mengharapkan pemerintah dapat segera menerapkan stimulus nonfiskal berupa pengurangan larangan dan pembatasan (lartas) mengingat importasi bahan baku pangan sebagian besar masuk dalam daftar komoditas yang rumit pemasukannya.

"Kami harap aturan importasi disederhanakan. Untuk importasi produk susu dan turunannya saja kami harus minta rekomendasi sampai tingkat pemerintah daerah," ujar Rachmat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gapmmi bahan baku industri mamin Ramadan
Editor : Yustinus Andri DP
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top