Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Tradisional Alami Kenaikan Volume Belanja Masyarakat

Peningkatan permintaan setidaknya terjadi pada beras dan telur dengan kenaikan rata-rata sebesar 20 persen dibandingkan penjualan pada periode normal.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 16 Maret 2020  |  21:29 WIB
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). - ANTARA / Sigid Kurniawan
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). - ANTARA / Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA — Tren lonjakan pembelian kebutuhan pokok pascamewabahnya virus corona di Indonesia tidak hanya terjadi di ritel moder, melainkan juga terjadi di pasar tradisional.

Ketua Umum Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikappi) Abdullah Mansuri mengemukakan peningkatan permintaan setidaknya terjadi pada beras dan telur dengan kenaikan rata-rata sebesar 20 persen dibandingkan penjualan pada periode normal.

"Ada kenaikan permintaan tapi tidak sebesar ekspektasi publik. Masih dalam tahap wajar," kata Abdullah ketika dihubungi Bisnis, Senin (16/3/2020).

Dia pun mengimbau agar masyarakat tak panik dan tetap waspada. Transaksi di pasar pun diharapkan dapat diminimalisasi dan dilakukan hanya ketika ada kebutuhan.

"Jangan terlalu sering belanja, dijadwalkan, dan jangan melakukan penimbunan di pasar," kata dia.

Kendati demikian, dia mengharapkan pemerintah memberi jaminan peningkatan pasokan untuk mencegah adanya kepanikan di masyarakat. Protokol kesehatan dan keamanan di pasar tradisional pun diharapkan dapat disiapkan demi mencegah transmisi di pasar tradisional.

"Pembatasan memang perlu tapi akan sangat sulit diterapkan di pasar tradisional. Pasar tradisional merupakan tempat terakhir yang menjadi sasaran pembatasan aktivitas karena bagaimana pun di sini tempat bertemunya pedagang dan pembeli serta banyak komoditas yang diperdagangkan," lanjut Abdullah.

Adapun, Bisnis telah meminta keterangan Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri berkaitan dengan upaya untuk menangkal dampak dari aksi panic buying di kalangan konsumen.

Namun sampai berita ini ditulis, Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Suhanto belum membeli respons dan hanya mengemukakan bahwa jajaran Kementerian Perdagangan tengah membahas upaya penanggulangan hal ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pasar Tradisional kebutuhan pokok Virus Corona
Editor : Yustinus Andri DP
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top