Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

YLKI Kritik Kemenhub Naikkan Tarif Ojol karena Tekanan Massa

Ketua Harian YLKI Tulus Abadi memberikan setidaknya 8 catatan terkait penaikan tarif ojol ini. Salah satu yang utama yakni meminta agar pemerintah tidak mengambil kebijakan publik berdasarkan tekanan massa.
Tulus Abadi/Facebook
Tulus Abadi/Facebook

Bisnis.com, JAKARTA - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengkritisi Kementerian Perhubungan (Kemenhub) yang menaikan tarif atau biaya jasa ojek online (ojol) karena dorongan massa.

Ketua Harian YLKI Tulus Abadi memberikan setidaknya 8 catatan terkait penaikan tarif ojol ini. Salah satu yang utama yakni meminta agar pemerintah tidak mengambil kebijakan publik berdasarkan tekanan massa.

"Dari sisi kebijakan jangan sampai dilakukan hanya karena aksi demonstrasi, sebagai kebijakan publik itu tidak sehat kalau dilakukan karena adanya tekanan dari massa dan driver," jelasnya Selasa (10/3/2020).

Bahkan, Tulus meminta agar pengemudi ojol tidak mengerahkan massa dalam menekan pemerintah. Menurutnya, hal ini menjadi preseden buruk bagi penetapan kebijakan publik.

"Massa menekan pemerintah itu jadi preseden buruk, kebijakan publik harus berbasis karena kebutuhan," tegasnya.

Lebih lanjut, dia menilai kenaikan tarif jasa ojol ini bukan hanya setuju atau tidak setuju, tapi kompromi untuk pengemudi dan konsumen.

Dalam pembahasan, memang dari besaran yang dilakukan hingga akhir keputusan masih dalam besaran yang sama, masih dalam koridor keterjangkauan konsumen. 

Pengerahan massa tersebut jadi catatan pertamanya terhadap kenaikan biaya jasa ojol ini. Catatan lainnya yakni tingkat keselamatan sepeda motor paling rendah baik untuk pribadi apalagi 'angkutan umum'.

"Ini roda dua dimanapun tempatnya tingkat keselamatan rendah. Sekalipun di industri otomotif tidak membuat untuk angkutan umum. Munculnya ojek onine itu kecelakaan sejarah karena terlambat merespons angkutan umum yang memadai dan manusiawi," paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Nancy Junita
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper