Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hindari Dampak Corona, Pemerintah Relaksasi Empat Jenis Pajak Ini

Pemerintah akan memberikan relaksasi atas pengenaan PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, hingga PPh Pasal 25 serta PPN Minyak Goreng, PPN Bahan Bakar Nabati, PPN Eksplorasi Migas, dan Bea Masuk Industri.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 05 Maret 2020  |  18:16 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan konferensi pers APBN KiTa di kantor Kemenkeu, Jakarta, Kamis (16/5/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan
Menteri Keuangan Sri Mulyani memberikan konferensi pers APBN KiTa di kantor Kemenkeu, Jakarta, Kamis (16/5/2019). - ANTARA/Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berencana untuk memberikan relaksasi atas pengenaan PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, hingga PPh Pasal 25 untuk meredam dampak ekonomi dari virus corona.

Bahkan, restitusi PPN atas 500 reputable importer juga sudah diberlakukan dalam rangka menangkal dampak ekonomi dari virus ini.
"Kita hitung keseluruhan terutama sektor-sektor yang terkena, dampaknya kepada neraca mereka dan bagaimana kita bisa membantu dari sisi korporasi maupun masyarakat," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Kamis (5/3/2020).
Untuk relaksasi atas PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, dan PPh Pasal 25, Sri Mulyani menekankan bahwa insentif ini tidak hanya diberikan kepada 500 reputable importer dan akan mencakup banyak sektor.
Untuk saat ini, Sri Mulyani masih enggan membeberkan secara mendetail terkait teknis relaksasi dari ketiga jenis pajak tersebut. 
"Nanti saya ceritakan setelah ke Presiden dulu. Kita belajar ke 2009 dan kita lihat juga kondisi sekarang ini," ujar Sri Mulyani.
Apabila dibandingkan dengan 2009 lalu, stimulus yang diberikan oleh pemerintah dalam rangka menangkal dampak krisis ekonomi global adalah berupa subsidi pajak atas PPh Panas Bumi, PPh Pasal 21, PPN Minyak Goreng, PPN Bahan Bakar Nabati, PPN Eksplorasi Migas, dan Bea Masuk Industri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pajak insentif pajak
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top