Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penghentian Umrah Timbulkan Kerugian Lebih Dari Rp1 Triliun

Kerugian akibat penghentian umrah selama dua pekan diperkirakan mencapai lebih Rp1 triliun dan berpotensi meningkat jika penghentiannya diperpanjang.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 28 Februari 2020  |  18:06 WIB
Calon Jamaah Umrah menunggu kepastian untuk berangkat ke Tanah Suci Mekah di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Calon Jamaah Umrah menunggu kepastian untuk berangkat ke Tanah Suci Mekah di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (27/2/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kerugian akibat penghentian sementara aktivitas umrah dari Indonesia diperkirakan melebihi Rp1 triliun. Agen travel mengkhawatirkan dampak kerugian berkepanjangan.

Ketua Umum Sarikat Penyelenggara Haji Umrah Indonesia (Sapuhi) Syam Resfiadi mengatakan saat ini kerugian belum terlihat, tetapi pihaknya mengkhawatirkan dampak dari kemungkinan penghentian umrah yang berkepanjangan.

"Indonesia adalah negara pengirim umrah terbesar kedua di dunia [setelah Pakistan] rata-rata 1 juta jemaah setahun terakhir, sekarang setengah juta. Sebulannya 100.000 orang, kalau satu bulan hilang tidak ada kegiatan pakai patokan harga referensi Kementerian Agama Rp20 juta, sama dengan Rp2 triliun," jelasnya kepada Bisnis, Jumat (28/2/2020).

Kemudian, dia mengkalkulasikan kalau penghentian dilakukan selama 2 pekan artinya ada Rp1 triliun perputaran uang yang hilang. Namun, jumlah ini akan terus bertambah seiring semakin lamanya penghentian penerbangan ini.

Dia mengungkapkan tidak ada antisipasi khusus untuk menghadapi pengentian sementara aktivitas umrah. Menurutnya, yang menjadi target utama adalah jemaah yang sudah berangkat dan sedang transit yang belum sampai ke Saudi.

Syam menuturkan jika jemaah yang berada di Arab Saudi dan sedang transit tidak segera dijemput, maka akan menimbulkan tambahan biaya untuk penginapan hotel dan biaya-biaya lainnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi umrah Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top