Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Larang Rentenir, Kemenkop UKM Siapkan Gebrak Rentenir

Gebrak Rentenir merupakan bagian dari upaya mendorong pedagang pasar tradisional dan nelayan untuk berkoperasi dan meninggalkan para rentenir.
Krizia Putri Kinanti
Krizia Putri Kinanti - Bisnis.com 21 Februari 2020  |  17:01 WIB
Gedung Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah di Jakarta. - Bisnis/Samdysara Saragih
Gedung Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah di Jakarta. - Bisnis/Samdysara Saragih

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) akan menggelar program Gebrak Rentenir mulai Maret 2020, sebagai upaya pengetatan pengawasan terkait praktik rentenir dan operasional koperasi.

Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM Agus Santoso mengatakan selama ini, pihaknya sudah memberikan garis yang jelas untuk melarang koperasi digunakan untuk menipu rakyat serta melarang praktik rentenir.

Program Gebrak Rentenir adalah Gerakan Koperasi Melawan Rentenir, yang bertujuan agar praktik rentenir bisa hilang dari pasar tradisional dan tak lagi menghinggapi para nelayan. Selain itu, juga meningkatkan gairah berkoperasi di kalangan nelayan dan pedagang pasar tradisional.

"Piloting program ini rencananya akan dilakukan di Kabupaten Banyumas di 5 pasar, kemudian Lampung ada 5 pasar. Ada nelayan rajungan juga, dan yang sudah mau gabung juga di Bandung," ujarnya di Jakarta, Jumat (21/2/2020).

Agus melanjutkan sebenarnya ada 11 pasar di Lampung dan 49 pasar di Bandung yang sudah masuk dalam daftar. Namun, untuk langkah pertama, Kemenkop UKM akan memulai di lima pasar di tiap daerah dan selanjutnya bertambah secara bertahap.

Sebagai informasi, dalam 4 tahun terakhir, sebanyak 81.686 koperasi di Indonesia sudah dibubarkan oleh Kemenkop UKM mengingat kualitas dan daya tahan koperasi-koperasi tersebut buruk.

Pembubaran terbesar terjadi pada 2016, yang mencakup 45.629 koperasi. Pada 2017, sebanyak 32.778 koperasi, kemudian 2.830 koperasi pada 2018. Pada tahun lalu, sebanyak 449 koperasi sudah dibubarkan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

koperasi kemenkop
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top