Optimisme Masyarakat Terhadap Kondisi Ekonomi Indonesia 2020 Melemah

Meski masih berada di level optimis, tapi tingkat optimisme masyarakat menunjukkan pelemahan.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  15:51 WIB
Optimisme Masyarakat Terhadap Kondisi Ekonomi Indonesia 2020 Melemah
Pengunjung mencoba produk terbaru Oppo Reno di sela-sela peluncurannya di Jakarta, Senin (17/6/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — Bank Indonesia mencatat optimisme konsumen terhadap kondisi ekonomi atau Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) pada Januari 2020 mencapai 121,7 atau melemah dari 126,4 pada Desember 2019, meskipun masih terjaga di level optimis.

Adapun level optimis adalah di atas 100.

Melemahnya optimisme masyarakat disebabkan turunnya dua komponen pembentuk, yaitu Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) sebesar 3,5 poin dari bulan sebelumnya sebesar 113,1 menjadi 109,6 dan Indeks Ekspektasi Kondisi Ekonomi (IEK) yang melorot 5,9 poin menjadi 133,7 pada Januari 2020. 

Bank Indonesia (BI) memaparkan penurunan IKE terutama disebabkan berkurangnya keyakinan konsumen untuk melakukan pembelian barang tahan lama (durable goods) serta menurunnya keyakinan masyarakat terhadap ketersediaan lapangan kerja saat ini dibandingkan kondisi 6 bulan yang lalu. 

"Secara spasial, penurunan IKE terjadi di 10 kota dengan penurunan terdalam di Surabaya, Medan, dan Jakarta," tulis BI dalam risetnya yang dipublikasikan, Kamis (6/2/2020).

Lebih lanjut, BI mencatat penurunan tingkat keyakinan konsumen untuk membeli barang tahan lama, seperti televisi, komputer, telepon seluler (smartphone), dan perabot rumah tangga dari 117,5 pada Desember 2019 menjadi 113,7 pada Januari 2020. Penurunan indeks terjadi pada hampir seluruh tingkat pengeluaran dan kategori usia.

Menurut bank sentral, penurunan terdalam terjadi pada responden berusia 51-60 tahun dengan tingkat pengeluaran di atas Rp5 juta.

Bukan itu saja, optimisme konsumen terhadap ketersediaan lapangan kerja juga terpantau melemah dari 101,1 pada Desember 2019 menjadi 97,6 pada Januari 2020.

Melemahnya optimisme masyarakat terjadi pada hampir semua tingkat pendidikan responden. Penurunan indeks terjadi pada responden berusia 20-30 tahun dan di atas 40 tahun. 

"Pelemahan terdalam terjadi pada responden dengan latar belakang pendidikan pascasarjana," ungkap BI. 

Sejalan dengan hal lapangan kerja, keyakinan konsumen terhadap penghasilan mereka saat ini dibandingkan dengan kondisi 6 bulan silam juga ikut meredup. Hal itu tercermin dari Indeks Penghasilan Saat Ini yang tercatat sebesar 117,5 pada Januari 2020, turun 3,2 poin dibandingkan dengan periode sebelumnya. 

BI mencatat penurunan indeks penghasilan terjadi pada sebagian besar kategori pengeluaran reponden, yaitu masyarakat dengan pengeluaran Rp1 juta-Rp2 juta dan Rp3,1 juta-Rp5 juta per bulan. 

"Penurunan penghasilan terjadi pada responden dengan usia di atas 30 tahun," tulis BI.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bank indonesia, ekonomi

Editor : Annisa Margrit
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top