Industri Mamin: Bisnis Teh dalam Kemasan Makin Moncer

Perubahan pola konsumsi masyarakat di sektor minuman dalam kemasan dan terobosan produsen untuk menjual produk teh dalam kemasan dengan harga terjangkau, membuat produk terus menunjukkan pertumbuhan penjualan.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 09 Oktober 2019  |  13:42 WIB
Industri Mamin: Bisnis Teh dalam Kemasan Makin Moncer
Ilustrasi - Servingjoy

Bisnis.com, JAKARTA —Perubahan pola konsumsi masyarakat di sektor minuman dalam kemasan dan terobosan produsen untuk menjual produk teh dalam kemasan dengan harga terjangkau, membuat produk terus menunjukkan pertumbuhan penjualan.

Wakil Ketua Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) Rachmat Hidayat mengatakan minuman teh dalam kemasan menjadi sektor dengan kinerja terbaik dan konsisten tumbuh dalam hal penjualan selain air mineral dalam kemasan dan susu cair. Menurutnya, produk teh dalam kemasan berhasil masuk merajai pasar dalam lima tahun terakhir.

“Pertama, karena perubahan gaya hidup masyarakat. Teh menjadi produk minuman yang paling dekat dengan kultur masyarakat Indonesia, sehingga mudah bagi produsen untuk menarik minat konsumen untuk bergeser dari minuman jenis lain ke minuman teh dalam kemasan,” jelasnya ketika dihubungi Bisnis.com.

Dia menambahkan dalam tiga tahun terakhir, produk teh dalam kemasan berhasil menghindari tren pelemahan konsumsi masyarakat pada 2018, yang membuat penjualan sejumlah produk minuman ringan lain mengalami penurunan.

Menurutnya, potensi industri teh dalam kemasan masih akan mampu melanjutkan pertumbuhan penjualan selama beberapa tahun ke depan. Kondisi itu akan tetap terjadi kendati makin banyak pemain di industri minuman dalam kemasan mulai mengembangkan produk teh sebagai upaya diversifikasi pasar.

“Apalagi sekarang sedang ada pemulihan konsumsi di masyarakat, saya yakin produk teh dalam kemasan akan ikut menikmati tren tersebut dalam beberapa tahun ke depan,” jelasnya.

Triyono Pridjosoesilo, Ketua Umum Asosiasi Industri Minuman Ringan (Asrim) mengatakan banyaknya pemain baru di industri tersebut yang berani menjual produk dengan harga yang relatif murah, membuat konsumen tertarik untuk mengalihkan konsumsinya dari minuman jenis lain.

Hal tersebut berdampak pada tren penjualan minuman teh dalam kemasan yang terus mencatatkan kenaikan dalam tiga tahun terakhir. Dia mengatakan, industri teh dalam kemasan menjadi salah satu sasaran para produsen minuman untuk menambah lini bisnisnya.

“Tren penjualan teh dalam kemasan dengan harga murah cukup menarik bagi konsumen. Terutama konsumen dengan segmen C dan D yang berada di level menengah ke bawah. Tidak heran jika industri ini penjualannya mampu tetap tumbuh di tengah industri lain mengalami pelambatan,” katanya.

Hal itu, menurutnya secara tidak langsung membuat gaya hidup masyarakat dalam mengkonsumsi minuman dalam kemasan mengalami pergeseran. Terlebih di beberapa sektor industri lain seperti minuman berkarbonasi, sering mendapatkan tekanan dan tudingan sebagai minuman dengan kandungan gula yang tinggi sehingga berpeluang menimbulkan obesitas.

“Beberapa produsen teh dalam kemasan juga berani menawarkan produk yang diklaimnya low sugar atau bahkan sugar free. Hal itu cukup mempengaruhi minat konsumsi masyarakat,” lanjutnya.

Adapun berdasarkan data Nielsen Indonesia, sepanjang Januari-Agustus 2019 penjualan teh dalam kemasan mencapai Rp12,37 triliun. Capaian itu tumbuh dari periode yang pada 2018 yang mencatatkan penjualan Rp11,96 triliun dan 2017 sebesar Rp11,81 triliun.

Direktur Pelaksana Nielsen Indonesia Agus Nurudin memperkirakan industri teh dalam kemasan masih akan melanjutkan pertumbuhan penjualan dan industrinya dalam beberapa tahun ke depan. Hal serupa terjadi pada industri air mineral, susu cair dan minuman mengandung buah-buahan.

“Gaya hidup sehat di masyarakat mengarahkan konsumsi terhadap minuman-minuman jenis tersebut. Hal itu bisa kita lihat di sejumlah gerai ritel modern, di mana porsi untuk jenis minuman-minuman tersebut mendominasi rak-rak dan kulkas di sektor minuman,” katanya

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
teh, teh kemasan

Editor : Wike Dita Herlinda
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top