Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyaluran Subsidi LPG 3KG Bakal Lebih Tepat Sasaran

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Suahasil Nazara mememastikan bahwa subsidi LPG tabung 3kg bakal didistribusikan dengan tepat sasaran karena berdasarkan by name and by address.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 08 Juli 2019  |  15:46 WIB
Warga antre membeli elpiji ukuran tiga kilogram bersubsidi dalam operasi pasar di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (8/5/2019). - ANTARA/Mohamad Hamzah
Warga antre membeli elpiji ukuran tiga kilogram bersubsidi dalam operasi pasar di Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (8/5/2019). - ANTARA/Mohamad Hamzah

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Suahasil Nazara mememastikan bahwa subsidi LPG tabung 3kg bakal didistribusikan dengan tepat sasaran karena berdasarkan by name and by address.

Suahasil mengatakan, hal tersebut mengikuti hasil rapat panitia kerja (panja) di mana pemerintah diminta untuk memastikan agar subsidi LPG 3kg diterima oleh masyarakat miskin dan rentan.
Untuk diketahui, selama ini LPG 3kg dijual secara umum sehingga semua pihak dapat menerima subsidi tersebut.
"Kelompok masyarakat miskin dan rentan itu diidentifikasi dengan nama dan alamat [by name, by address] dan ini sudah dilakukan di beberapa program yang lain," ujar Suahasil,  Senin (8/7/2019).
Sebelumnya, Suahasil menyebutkan realisasi konsumsi LPG 3 kg selama 2 tahun terakhir sedikit melampaui kuota.
Kuota LPG 3 kg bersubsidi pada 2017 ditetapkan 6,20 juta ton, realisasinya 6,31 juta ton. Pada 2018, kenaikan realisasi dari kuota 6,45 juta ton menjadi 6,53 juta ton.
Penyaluran LPG 3kg yang bebas inilah yang menyebabkan beban subsidi yang harus ditanggung oleh pemerintah membengkak dari tahun ke tahun.
Meski demikian, Suahasil mengatakan pihaknya masih belum mengetahui angka riil dari subsidi LPG 3 kg apabila penyalurannya tepat sasaran.
"Saya rasa perlu kita lihat hitungannya dulu, berapa coverage-nya sehingga nanti ketahuan berapa kebutuhannya," katanya.
Mekanisme dari penyaluran subsidi LPG 3kg secara khusus juga masih belum dipastikan.
Berdasarkan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) 2018, subsidi LPG pada 2018 mencapai Rp58,14 triliun, sedangkan pada 2017 mencapai Rp38,74 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lpg 3 kg
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top