Belum Ideal, Pemerintah Terus Dorong Skema Green Finance

Pemerintah terus mendorong proses pembangunan yang berkelanjutan dengan skema green finance.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 26 Juni 2019  |  11:14 WIB
Belum Ideal, Pemerintah Terus Dorong Skema Green Finance
Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan pemaparan saat konferensi pers APBN KiTa (Kinerja dan Fakta) di Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat (21/6/2019). Realisasi defisit APBN hingga Mei 2019 mencapai Rp127,45 triliun atau sekitar 0,79 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). - ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah terus mendorong proses pembangunan yang berkelanjutan dengan skema green finance.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebut bahwa green bond yang diterbitkan pemerintah sejak 2018 lalu banyak diminati para investor internasional.

Hanya saja, bekas Direktur Pelaksana Bank Dunia ini tak memungkiri bahwa green bond yang diterbitkan oleh Indonesia belum benar-benar sesuai dengan yang diharapkan. Pasalnya dari portofolio pembelinya, hanya 21% yang dibeli oleh green investor, sedangkan sisanya masih dibeli oleh investor konvensional.

"Dari preferensi pembeli dan dihubungkan dengan proyeknya, green bond Indonesia [juga] belum benar-benar menggambarkan sebagai green bond," kata Sri Mulyani seperti dikutip dari akun media sosialnya, Rabu (26/6/2019).

Dengan posisi yang belum sepenuhnya ideal, Sri Mulyani menyebut pemerintah dan swasta mesti terus berkomitmen dalam keberlanjutan pembangunan baik yang dibiayai oleh APBN maupun green finance. "Oleh karena itu, partisipasi swasta yang dikaitkan dengan preferensi pembeli dan direfleksikan melalui harga memiliki signal yang cukup kuat," tukasnya.

Seperti diketahui, Indonesia menerbitkan Sukuk sebagai salah satu instrumen pembiayaan syariah. Sebagai contoh, pemerintah telah menerbitkan Sukuk Wakalah Global yang merupakan Sukuk Hijau pertama di Indonesia dan Asia.

Penerbitan Green Bond atau Sukuk Hijau merupakan  salah satu komitmen Indonesia untuk SDGs terkait isu perubahan iklim atau terkait dengan isu lingkungan seperti energi terbarukan, transportasi berkelanjutan, pengelolaan limbah, dan bangunan hijau.

Tahun 2019, Indonesia menerbitkan Sukuk Hijau senilai US$750 juta selain sukuk jenis lainnya sebesar US$1,25 miliar. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
sri mulyani, green bond

Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup