Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Tahun Ini, Hanya Ada 251 Aduan Soal THR

Bagi perusahaan yang belum membayar juga akan diberikan waktu untuk menyelesaikan pembayaran THR di tahun ini juga.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 11 Juni 2019  |  17:58 WIB
Tahun Ini, Hanya Ada 251 Aduan Soal THR
Kegiatan penukaran uang tunai yang diselenggarakan oleh Bank Indonesia di kawasan Monumen Nasinonal (Monas) Jakarta, Jumat (17/5 - 2019). Dok. BI

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Ketenagakerjaan tahun ini menerima 251 aduan terkait pembayaran tanjungan hari raya (THR), lebih rendah dibandingkan tahun lalu.

Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri mengatakan jumlah pengaduan persoalan pembayaran THR terus mengalami penurunan dari tahun ke tahun. 

Adapun, pengaduan pembayaran THR Idulfitri pada tahun ini mengalami penurunan sebesar 21% dibandingkan dengan tahun 2018 yang tercatat sebanyak 318 pengaduan. Di tahun 2017 terdapat sebanyak 412 pengaduan.

Dari total 251 pengaduan THR, sebanyak 142 perusahaan di antaranya telah diperiksa dan pembayaran THR telah dilakukan, sedangkan 109 perusahaan lainnya sedang dalam proses pemeriksaan serta pemanggilan dinas karena beberapa perusahaan baru beroperasi setelah lebaran.

"Dari aduan yang masuk, akan kami selesaikan. Bagi perusahaan yang belum membayar juga akan diberikan waktu untuk menyelesaikan pembayaran THR di tahun ini juga," ujarnya, Selasa (11/6). 

Adapun berdasarkan aturan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan (Permenaker) Nomor 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan, pengusaha akan dikenakan sebesar 5% dari total THR yang terlambat membayar. Lalu dikenakan teguran tertulis hingga pembatasan kegiatan usaha. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

thr
Editor : Demis Rizky Gosta

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top