'Rekrut' Mesin, Amazon Hapus 24 Jenis Pekerjaan di Sistem Logistik

Hal tersebut berarti pemangkasan lebih dari 1.300 pekerja di 55 gudang perusahaan.
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 13 Mei 2019  |  23:19 WIB
'Rekrut' Mesin, Amazon Hapus 24 Jenis Pekerjaan di Sistem Logistik
REUTERS - Clodagh Kilcoyne

Bisnis.com, JAKARTA — Amazon.com Inc tengah menguji satu teknologi automasi baru dalam hal pengemasan pesanan pelanggan, yang diprediksi dapat menggantikan ribuan tenaga kerja.

Amazon telah mempertimbangkan untuk menginstal dua mesin di lusinan gudang, menghapus setidaknya 24 jenis pekerjaan di setiap gudang. Padahal, fasilitas pergudangan ini biasanya mempekerjakan lebih dari 2.000 orang.

Hal tersebut berarti pemangkasan lebih dari 1.300 pekerja di 55 gudang perusahaan. Amazon berharap dapat memulihkan ongkos operasionalnya di bawah dua tahun, sebesar US$1 juta per mesin ditambah biaya operasional.

Rencananya, Amazon akan mengurangi tenaga kerja dan mendorong keuntungan sebanyak-banyaknya, seiring dengan proses automasi di hampir semua proses pergudangan. Meski demikian, perubahan ini belum terfinalisasi karena cukup memakan waktu.

Seperti diketahui, Amazon telah gencar membuka gudang di seluruh Amerika Serikat untuk mempercepat pengiriman. Saat ini, perusahaan mulai melakukan otomasi di satu bagian penting dari fasilitas tersebut, yaitu dalam hal pengemasan pesanan pelanggan.

“Kami sedang mencoba teknologi baru ini dengan tujuan meningkatkan keamanan, mempercepat proses pengiriman dan menambah efisiensi. Kami berharap hasil efisiensi itu akan kembali diinvestasikan dalam layanan baru bagi konsumen, yang terus menciptakan peluang bagi lahirnya pekerjaan baru,” ujar juru bicara Amazon, seperti dilansir dari Reuters, Senin (13/5).

Mesin baru itu diketahui bernama CartonWrap dari perusahaan Italia bernama CMC Srl, dan mengemas barang jauh lebih cepat daripada manusia. Mesin tersebut dapat mengemas 600 hingga 700 boks per jam, atau empat-lima kali lebih cepat dibandingkan tenaga kerja manusia. Mesin itu membutuhkan hanya satu orang untuk memuat pesanan pelanggan, seorang lainnya untuk menyetok kardus dan lem, serta seorang teknisi.

Amazon bukanlah perusahaan pertama yang sedang menguji teknologi pengemasan CMC. Perusahaan teknologi lain seperti JD.com Inc , Shutterfly Inc, dan Walmart Inc juga telah menggunakan teknologi tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
amazon.com

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top