Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Minyak Sawit Merah Bisa Cegah Stunting

Masyarakat Perkelapasawitan Indonesia (MAKSI) menilai pemakaian minyak sawit merah alami bisa untuk mengatasi kekurangan gizi masyarakat Indonesia.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 20 April 2019  |  14:42 WIB
Minyak Sawit Merah Bisa Cegah Stunting
Minyak sawit - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Masyarakat Perkelapasawitan Indonesia (MAKSI) menilai pemakaian minyak sawit merah alami bisa untuk mengatasi kekurangan gizi masyarakat Indonesia.

Ketua Maksi Darmono Taniwiryono mengatakan ekstrak minyak sawit merah sangat tinggi kandungan Vitamin A. Selain itu juga mengandung nutrisi berupa kandungan omega 9, omega 6 dan little omega3, mengandung Betakaroten dan Vitamin E.

Minyak sawit merah, lanjutnya, dapat dikonsumsi langsung atau ditambahkan pada makanan yang masih hangat sebelum disajikan dan disantap.

Menurut Darmono tradisi memakan olahan minyak sawit merah telah dimulai semenjak 5.000 tahun lalu dengan teknik ekstraksi sederhana di Afrika.

Namun, minyak sawit merah alami yang kaya nutrisi belum termanfaatkan secara maksimal di Indonesia.

"Di Indonesia, minyak sawit merah alami bisa dipakai sebagai campuran minyak makan," katanya pada Sabtu, (20/4) di acara Sosialisasi Manfaat Kelapa Sawit Purnakarya PT. Bukit Asam.

Padahal menurutnya dengan kandungan vitamin dan gizi yang ada pada minyak sawit merah dapat menjadi solusi permasalah stunting yang ada di Indonesia. Seperti diketahui, tingginya angka stunting menjadi persolan bersama bagi stakeholders untuk segara menekan sehingga dampaknya dapat diminimalisir.

World Health Organizatiton (WHO) melansir pada 2018 angka stunting di Indonesia sebesar 7,8 juta dari 23 juta balita adalah penderita stunting atau sekitar 35,6% Sebanyak 18,5 persen kategori sangat pendek dan 17,1 persen kategori pendek. WHO pun menetapkan Indonesia sebagai Negara dengan status gizi buruk.

“Sawit disini sudah ada sejak 167 tahun lalu. Tetapi kita jarang mengonsumsi minyak sawit merah seperti orang Afrika Barat. Masyarakat Afrika Barat mengonsumsi minyak sawit merah seperti makanan herbal sudah sejak 5000 tahun lalu. Dan, sangat menyukai minyak sawit merah yang kental,” pungkasnya

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stunting minyak sawit
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top