Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produsen Aluminium Hydro Bertempur Lawan Serangan Ransomware

Norsk Hydro, salah satu produsen aluminium terbesar di dunia, berjuang pada Selasa (26/3/2019) untuk menahan serangan dunia maya yang menghentikan bagian produksinya, contoh terbaru dari kerusakan yang dapat ditimbulkan peretas bagi bisnis dan industri.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 27 Maret 2019  |  12:50 WIB
Tanda yang memperingatkan karyawan untuk tidak menghubungkan perangkat ke jaringan setelah serangan siber terlihat di markas besar produsen aluminium Norsk Hydro di Oslo, Norwegia 19 Maret 2019.  - REUTERS
Tanda yang memperingatkan karyawan untuk tidak menghubungkan perangkat ke jaringan setelah serangan siber terlihat di markas besar produsen aluminium Norsk Hydro di Oslo, Norwegia 19 Maret 2019. - REUTERS

Bisnis.com, OSLO - Norsk Hydro, salah satu produsen aluminium terbesar di dunia, berjuang pada Selasa (26/3/2019) untuk menahan serangan dunia maya yang menghentikan bagian produksinya, contoh terbaru dari kerusakan yang dapat ditimbulkan peretas bagi bisnis dan industri.

Perusahaan menutup beberapa pabrik ekstrusi logam dan produk canai, yang mengubah ingot aluminium menjadi komponen untuk pembuat mobil, pembangun dan industri lainnya, sementara pabrik peleburan raksasa di Norwegia sebagian besar beroperasi secara manual.

"Ini adalah serangan ransomware klasik," kata Chief Financial Officer Eivind Kallevik pada konferensi pers, menambahkan bahwa perusahaan belum mengidentifikasi peretas. "Situasinya sangat parah," ujarnya seperti dikutip Reuters.

Badan Keamanan Nasional Norwegia (NNSA), agen negara yang bertanggung jawab atas keamanan siber, mengatakan serangan itu menggunakan virus yang dikenal sebagai LockerGoga, jenis yang relatif baru dari ransomware yang mengenkripsi file komputer dan menuntut pembayaran untuk membuka kunci mereka.

Kallevik, yang tidak bisa menyalakan komputer desktopnya atau mengakses file, tidak akan mengatakan apakah jumlah tertentu telah diminta. Namun, ketika ditanya apakah perusahaan berencana untuk membayar untuk membuka kunci sistemnya, dia mengatakan niatnya adalah mengembalikannya dari server cadangan.

"Kami memiliki sistem cadangan yang baik dan kami memiliki rencana tentang cara mengembalikannya," katanya.

Serangan itu dimulai di Amerika Serikat pada Senin (25/3/2019) malam dan meningkat semalaman, mengenai sistem TI di sebagian besar kegiatan perusahaan dan memaksa staf untuk mengeluarkan pembaruan melalui media sosial.

"Masih terlalu dini untuk menunjukkan dampak operasional dan keuangan, serta waktu untuk menyelesaikan situasi," kata Hydro dalam pengajuan peraturan melalui Oslo Stock Exchange.

Namun, Kallevik mengatakan dampak keuangan terbatas sejauh ini.

“Sebagian besar adalah tenaga kerja langsung: beberapa kegiatan yang kami gunakan untuk melakukan komputer, hari ini kami menggunakan tenaga kerja manual. Kami harus menambah beberapa orang lagi, ”katanya kepada Reuters.

Berita tentang pemadaman pabrik Hydro mendorong harga aluminium ke tertinggi tiga bulan di London Metal Exchange. Saham perusahaan turun sebanyak 3,4% sebelum pulih untuk diperdagangkan 0,8% lebih rendah pada 1438 GMT.

Malware LockerGoga tidak banyak digunakan oleh kelompok kejahatan dunia maya, kata peneliti keamanan dunia maya, tetapi telah dikaitkan dengan serangan terhadap konsultan teknik Perancis Altran Technologies pada Januari.

Haakon Bergsjoe, kepala National Cyber Security Center NNSA, mengatakan tidak ada laporan dari perusahaan lain yang terkena dampak pada hari Selasa. Semua perusahaan besar Norwegia telah diperingatkan setelah serangan terhadap Hydro, katanya kepada Reuters.

Serangan cyber terakhir yang diakui publik di Norwegia adalah pada perusahaan perangkat lunak Visma, ketika peretas yang diduga bekerja atas nama intelijen Cina melanggar jaringannya untuk mencuri rahasia dari kliennya.

PENUTUPAN PABRIK

Perusahaan dan pemerintah semakin khawatir tentang kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh peretas pada sistem industri dan infrastruktur nasional yang kritis setelah sejumlah serangan dunia maya yang tinggi.

Pada tahun 2017, peretas kemudian dituduh oleh Amerika Serikat bekerja untuk pemerintah Korea Utara mengeluarkan kerusakan senilai miliaran dolar dengan virus ransomware Wannacry, yang melumpuhkan rumah sakit, bank, dan perusahaan lain di seluruh dunia.

Pyongyang membantah tuduhan itu.

Serangan siber lainnya telah menghancurkan jaringan listrik dan sistem transportasi dalam beberapa tahun terakhir, dan serangan terhadap perusahaan layanan minyak Italia Saipem akhir tahun lalu menghancurkan lebih dari 300 komputer perusahaan.

Hydro membuat produk di seluruh rantai nilai aluminium, dari penyempurnaan bahan baku alumina melalui logam ingot hingga komponen dipesan lebih dahulu yang digunakan dalam mobil dan konstruksi.

Pembangkit listrik tenaga air perusahaan berjalan seperti biasa pada sistem TI terisolasi yang tidak terpengaruh oleh pemadaman, seperti juga operasi alumina dan peleburan yang berlokasi di luar Norwegia, termasuk di Qatar dan Brasil, kata Hydro.

Hydro, yang memiliki 36.000 karyawan di 40 negara, menghasilkan laba bersih 4,3 miliar mahkota Norwegia ($ 505 juta) tahun lalu dengan penjualan 159,4 miliar.

Di markas besarnya di pinggiran kota Oslo, tanda-tanda di pintu masuk memperingatkan karyawan untuk tidak masuk ke sistem TI.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

produsen aluminium Pabrik Aluminium
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top