Bangkai 5 Unit Kapal Patroli yang Terbakar di Bitung Mulai Dievakuasi

bangkai kapal bekas terbakarnya 5 unit kapal patroli milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut telah diangkat
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 22 Februari 2019  |  06:12 WIB
Bangkai 5 Unit Kapal Patroli yang Terbakar di Bitung Mulai Dievakuasi
Evakuasi Bangkai 5 Unit Kapal Patroli yang Terbakar di Bitung - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA -- Kementerian Perhubungan mulai hari ini mengangkat bangkai kapal bekas terbakarnya 5 unit kapal patroli milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut.

Direktur Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai, Ahmad mengatakan pihaknya sudah mulai mengevakuasi bangkai kapal patroli milik Kementerian Perhubungan tersebut.

Ahmad mengatakan bahwa musibah kebakaran tersebut berawal dari api yang berasal dari kapal patroli KPLP KNP.460 dan merembet ke kapal patroli KPLP lainnya yang sedang sandar berdekatan yaitu KNP. 560, KNP. 510, KNP. 5105 yang semuanya merupakan kapal patroli KSOP kelas II Bitung. 

"Sedangkan 1 kapal patroli yang juga mengalami kebakaran yaitu KNP. 50001 milik Pangkalan PLP Bitung sehingga total ada 5 unit kapal patroli KPLP yang terbakar," tuturnya.

Dia sudah mendapatkan laporan dari KSOP Bitung bahwa pengangkatan kerangka kapal patroli KPLP yang terbakar tersebut sudah mulai dilakukan hari ini agar tidak mengganggu operasional kapal-kapal lainnya.

Dia meminta agar para awak kapal patroli untuk selalu memeriksa peralatan keselamatan dan juga alat pemadam kebakaran, patuhi Standard and Procedure (SOP) keselamatan operasi kapal, tingkatkan kewaspadaan dan kehati-hatian agar kejadian serupa tidak terjadi lagi di masa yang akan datang.

Ahmad sudah menginstruksikan Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) kelas II Bitung dan Kepala Pangkalan Penjagaan Laut dan Pantai (PPLP) Kelas II Bitung untuk memberikan perhatian khusus pada pengobatan dan pemulihan 4 orang korban musibah kebakaran tersebut.

"Pagi tadi seluruh korban sudah masuk ruang operasi di Rumah Sakit TNI AL (Rumkital) Dr. Wahyu Slamet. Seluruh pengobatan dan pemulihan para korban yang mengalami luka bakar tersebut ditanggung oleh Pemerintah," ungkapnya dalam keterangan resmi, Kamis (21/2/2019).

Keempat orang itu merupakan korban dari musibah kebakaran yang menimpa 5 unit kapal Patroli milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan di Terminal Peti Kemas Bitung, Sulawesi Utara, Rabu kemarin (20/2/2019). 

"Pada kesempatan ini, saya juga menyampaikan rasa empati dari Dirjen Perhubungan Laut beserta jajarannya agar para korban dapat segera sembuh dan beraktivitas seperti sediakala," ungkapnya

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bangkai pesawat

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup