Hindari Biaya Tinggi, Importasi LCL di Priok Mulai Beralih ke FCL

Pemilik barang impor berstatus less than container load (LCL) mulai beralih dengan menyiasati importasi kargonya menggunakan full container load (FCL) melalui Pelabuhan Tanjung Priok.
Akhmad Mabrori | 07 Desember 2018 13:07 WIB
Petugas memantau pemindahan kontainer ke atas kapal di New Priok Container Terminal One (NPCT 1), Jakarta, Senin (12/3/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemilik barang impor berstatus less than container load (LCL) mulai beralih dengan menyiasati importasi kargonya menggunakan full container load (FCL) melalui Pelabuhan Tanjung Priok.

Amalia, Ketua Umum Ikatan Importir Eksportir Indonesia (IEI), mengatakan untuk menyiasati biaya penanganan kargo impor LCL yang masih tinggi saat ini umumnya para importir melakukan kalkulasi secara matang.

"Kita hitung terlebih dahulu mana yang efisien. JIka kargo impor di atas 10 meter kubik (cbm) bahkan ada yang hanya 5-7 cbm, saat ini dikirim dengan status FCL saja untuk menghindari biaya LCL yang tinggi di pelabuhan," ujarnya, Jumat (7/12/2018).

Dia juga mengungkapkan, efektivitas keberadaan fasilitas pusat konsolidasi kargo atau container freight station (CFS) centre di Pelabuhan Tanjung Priok sangat bergantung keinginan bersama.

Menurutnya CFS centre tak efektif jika para forwarder tidak diatur atau diarahkan untuk menggunakan fasilitas itu.

Amalia menyarankan PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) II Tanjung Priok selaku pengelola fasilitas tersebut mesti mempunyai agent consolidator di luar negeri.

Dia mengungkapkan, dari sisi pengguna jasa pelabuhan atau perusahan importir eksportir tidak punya pilihan layanan karena selama ini cargo LCL nya diserahkan kepada pihak forwarder, sehingga pemilik kargo tidak bisa memilih gudang LCL apakah di strippingnya di gudang dalam pelabuhan atau di CFS Center ataupun gudang luar pelabuhan.

"Soalnya para pengguna jasa beranggpan biaya gudang adalah biaya pelabuhan," ucapnya.

Oleh sebab itu, imbuhnya, idealnya fasilitas CFS Center dapat dimanfaatkan oleh forwarder-forwarder atau CFS Center mempunyai mitra forwarder/konsolidator yang memanfaatkan fasilitas tersebut selain digunakan oleh importir atau eksportir langsung.

Dengan begitu diharapkan para importir punya daftar forwarder yang sudah memanfaatkan CFS center, sama halnya dengan terminal kontainer kapal yang sandar diterminal tersebut kapal apa saja, sehingga pada saat pengiriman cargo bisa merekomendasikan nama forwarder ke pihak supplier.

Berdasarkan data layanan CFS centre Priok, saat ini fasilitas tersebut mampu melayani 6.000 dokumen s/ 7.000 dokumen kargo impor LCL perbulan yang berasal dari muatan kargo 1.300 twenty foot equivalent units (TEUs) setiap bulannya.

Dikonfirmasi Bisnis, Direktur Operasi PT.Pelindo II Prasetyadi mengatakan kendali pengelolaan fasitas CFS Centre kini berada di manajemen cabang Pelindo II Tanjung Priok.

Tag : tanjung priok
Editor : Hendra Wibawa

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top