Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tren Ekspor Sarang Burung Walet Makin Positif

Ekspor komoditas sarang burung wallet ke China kian menunjukkan tren yang positif.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 18 Mei 2018  |  17:35 WIB
Ilustrasi sarang burung walet - Istimewa
Ilustrasi sarang burung walet - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Ekspor komoditas sarang burung wallet ke China kian menunjukkan tren yang positif.

Berdasarkan data yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS), Kamis (17/5), angka kenaikan nilai ekspor komoditas pertanian mencapai 298,5 juta USD atau tumbuh 6,11 persen (month to month) dan 7,38 persen (year on year).

Secara detil, komoditas pertanian yang meningkat month to month adalah jagung dan biji kakao. Sedangkan komoditas pertanian yang melonjak year on year yaitu getah karet dan sarang burung walet.

Adapun dalam catatan BPS pada periode pertama 2018 yaitu Januari – April, China menjadi sasaran utama sebagai negara tujuan ekspor non-migas. Total ekspor China selama periode tersebut adalah US$8,16 milliar atau setara dengan 15,2% kegiatan ekspor Indonesia.

Anggota Komisi IV DPR Rahmat N Hamka mengatakan,sSektor agraris merupakan potensi dasar yang cukup besar dan potensial seperti perkebunan, holtikultura dan tanaman hutan lainnya.

Rahmat merasa optimis jika ke depan semakin banyak sektor agraris lain yang diseriusi, maka angka ekspor komoditas pertanian Indonesia bakal semakin melonjak.

Dengan data yang menunjukkan hasil peningkatan ekspor, Rahmat berpendapat, komoditas pertanian dapat berkontribusi penting untuk dukungan pertumbuhan perekonomian Indonesia.

"Kontribusi untuk perekonomian bisa menjadi tumpuan dasar. Sebab pertanian ini kan sifatnya merata, bukan golongan tertentu saja. Artinya semua kalangan masyarakat bisa mengelola,” katanya.

Sementara itu, wilayah seperti Sumatra, Kalimantan hingga Sulawesi berpotensi sebagai daerah penghasil sarang burung walet.

Sejauh ini pun daerah-daerah di wilayah tersebut yang selama ini menghasilkan sarang burung walet terbesar.

Sementara untuk pulau Jawa, meskipun sempat menjadi daerah dengan produksi terbesar namun saat ini terus menunjukan penurunan.

Papua, menurut Perkumpulan Pengusaha Sarang Burung Indonesia (PPBSI), tapi belum ada pengembangan karena satu dan lain hal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor sarang walet
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top