Kemendag Pacu Peran Logistik untuk Genjot Ekspor

Kementerian Perdagangan menggelar diseminasi hasil evaluasi Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan (BPPP) dengan tema Peran Logistik Nasional dalam Mendukung Daya Saing Ekspor dan Stabilitas Harga Pangan.
Wike Dita Herlinda | 21 Maret 2018 19:16 WIB
Ilustrasi kegiatan logistik - Reuters/Jason Lee

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Perdagangan menggelar diseminasi hasil evaluasi Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan (BPPP) dengan tema ‘Peran Logistik Nasional dalam Mendukung Daya Saing Ekspor dan Stabilitas Harga Pangan’.

Kegiatan tersebut berlangsung di Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatra Selatan pada Rabu (21/3/2018).

Kepala BPPP Kasan mengatakan ketersediaan fasilitas logistik menjadi aspek penting untuk mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. Pemerintah bahkan menempatkan logistik sebagai salah satu dari enam areal reformasi kebijakan yang dituangkan dalam 15 Paket Kebijakan Ekonomi.

“Dari seluruh Paket Kebijakan Ekonomi tersebut, terdapat tiga paket yaitu Paket ke-2, ke-9 dan ke-15 yang secara langsung ditujukan untuk perbaikan logistik nasional dalam rangka mendukung daya saing Indonesia,” ujar Kepala BPPP Kasan dalam siaran pers.

Lebih lanjut, Kasan menjelaskan BPPP telah melakukan sejumlah kajian terkait peran fasilitas logistik untuk meningkatkan kinerja perdagangan, antara lain dengan melihat peran Pusat Logistik Berikat (PLB) dan Sistem Resi Gudang (SRG).

BPPP telah melakukan kajian evaluasi manfaat pusat logistik berikat dalam rangka mendukung daya saing industri nasional dan kajian implementasi SRG komoditas perkebunan khusususnya kopi.

“Kedua hasil kajian ini diharapkan akan memberikan gambaran tentang PLB dan SRG sebagai fasilitas logistik yang dapat mendukung daya saing perdagangan dan stabilitas harga produk pertanian dan perkebunan,” jelas Kasan.

Berdasarkan hasil kajian, keberadaan PLB secara umum mampu meningkatkan kinerja logistik nasional karena memberikan perbaikan dari sisi biaya dan waktu logistik. Khususnya dalam hal pengiriman bahan baku pemasok ke gudang PLB, pengiriman barang dari gudang PLB ke pelaku usaha, dan waktu penyimpanan bahan baku. Oleh karena itu, Kemendag akan terus mendorong penggunaan fasilitas

PLB bagi pelaku usaha, terutama untuk meningkatkan kinerja industri berorientasi ekspor.

Sementara itu, untuk mendukung stabilisasi harga produk pertanian dan perkebunan, pemanfaatan SRG komoditas kopi juga harus terus didorong sebagai fasilitas yang menguntungkan petani.

Hasil kajian menunjukkan penyimpanan kopi, khususnya jenis arabica selama sebulan setelah panen raya, akan lebih menguntungkan petani dibandingkan menjual langsung pada saat panen.

Sebagai upaya optimalisasi pemasaran komoditas kopi, Kemendag juga akan mendorong pengintegrasian SRG dengan jalur pemasaran khusus ekspor serta pasar lelang.

Pada kesempatan yang sama Inspektur Jenderal Kemendag, Srie Agustina menambahkan, logistik sangat penting dalam mendukung stabilitas harga pangan dan kinerja ekspor. Untuk itu pemerintah akan terus mencari terobosan baru untuk meningkatkan kinerja sistem logistik nasional yang selaras dengan pembangunan fasilitas pendukung logistik.

Selain itu, dukungan dari semua pihak juga diperlukan agar kinerja logistik Indonesia semakin hari semakin efisien, murah, dan mampu bersaing dengan negara tetangga.

“Kami berharap dalam forum ini lahir rekomendasi kebijakan komprehensif untuk perbaikan sektor logistik hasil pemikiran bersama instansi pemerintah, pelaku usaha, dan perguruan tinggi,” imbuh Srie.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
logistik

Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top