Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Aliando Tolak Ikut Tes SIM A Umum Taksi Online

Aliansi Nasional Driver Online (Aliando) tidak akan mengikuti uji SIM A Umum bersubsidi sebagai bentuk penolakan Peraturan Menteri 108 Tahun 2017 yang mengatur taksi daring (online).
Pengemudi taksi online mengikuti aksi menolak Permenhub No. 108/2017 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang Dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak Dalam Trayek di depan kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (29/1/2018). Aksi tersebut menolak dilakukannya uji KIR kendaraan dan juga membuat SIM A Umum, serta menolak pembentukan koperasi./Antara-Puspa Perwitasari
Pengemudi taksi online mengikuti aksi menolak Permenhub No. 108/2017 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang Dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak Dalam Trayek di depan kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (29/1/2018). Aksi tersebut menolak dilakukannya uji KIR kendaraan dan juga membuat SIM A Umum, serta menolak pembentukan koperasi./Antara-Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA – Aliansi Nasional Driver Online (Aliando) tidak akan mengikuti uji SIM A Umum bersubsidi sebagai bentuk penolakan Peraturan Menteri 108 Tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak dalam Trayek yang mengatur taksi daring (online).

Koordinator Aliando, Babe Bowie mengatakan ibarat bidik catur, asosiasi adalah pion yang sudah maju selangkah tidak akan pernah mundur.

“Kami mengimbau anggota tidak uji SIM A Umum. Kalau ada yang ikut berarti telah berkhianat,” katanya kepada Bisnis, Senin (5/3/2018).

Ada beberapa poin yang dianggap memberatkan pengemudi. Pertama, driver harus memiliki SIM A Umum yang dikhususkan untuk mengangkut penumpang. Lalu, kendaraan dan akun supir harus terdaftar di badan hukum baik itu koperasi atau PT. Terakhir adalah uji kendaraan bermotor (kir).

Selain itu, Babe menilai penerapan di lapangan terhadap PM 108 dinilai tebang pilih sebab hanya terus mengatur dan menyoroti taksi online saja.

Padahal dalam peraturan tersebut juga mengatur keberadaan kendaraan umum konvensional seperti bus, angkuta umum, dan taksi. Pemberlakuan ini yang dinilai tidak adil.

Sebelumnya, Kementerian Perhubungan mengucurkan subsidi sebesar Rp10-15 Miliar untuk pembuatan SIM A Umum dan uji kendaran bermotor (kir).

Bandung adalah kota ketiga yang telah dikunjungi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengecek pembuatan SIM A Umum setelah Jakarta dan Surabaya. Dalam seminggu ke depan rencananya dia akan terbang ke Jawa Timur yang belum ditentukan kotanya, Yogjakarta, dan Pekanbaru.

Selain pembuatan SIM, 10 kota besar yang sudah ditentukan juga akan melakukan uji kir secara serentak. Dalam pengetesannya, pengemudi tidak dikenakan biaya dan diperbolehkan untuk taksi konvensional dan juga daring.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Fajar Sidik
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper