Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kapal Kecil Bakal Dilarang Melintas di Selat Sunda, Ini Kata Pengusaha Penyeberangan

Pemerintah bakal melarang kapal penyeberangan berbobot di bawah 5000 GT melintas di rute Merak-Bakauheni tahun depan.
Abdul Rahman
Abdul Rahman - Bisnis.com 05 Desember 2017  |  11:32 WIB
Kapal Kecil Bakal Dilarang Melintas di Selat Sunda, Ini Kata Pengusaha Penyeberangan
Maket Jembatan Selat Sunda - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah bakal melarang kapal penyeberangan berbobot di bawah 5000 GT melintas di rute Merak-Bakauheni tahun depan.

Menanggapi hal tersebut, Ketua Umum Gabungan Pengusaha Nasional Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan (Gapasdap) Khoiri Sutomo mengatakan, sebagian besar anggota Gapasdap sudah menggunakan kapal di atas 5000 GT.

Namun, dia berharap kapal di bawah 5000 GT tetap diizinkan beroperasi. Sebab tidak semua dermaga di Selat Sunda bisa disandari kapal dengan bobot tersebut.

"Selain itu juga kondisi muatan yang masih di bawah load factor rata-rata 30% kalau dipaksakan di atas 5000 GT akan tidak efisien terutama pemakaian bahan bakar bersubsidi," katanya kepada Bisnis,Senin (4/12 /2017).

Lebih lanjut, dia mengatakan, rencana pelarangan kapal feri di bawah 5.000 GT mulai tahun depan bakal mengurangi fleksibilitas operasional pengusaha penyeberangan.

Hal ini karena tingkat okupansi kapal tidak sama setiap waktu. Dia mencontohkan, okupansi tertinggi terjadi pada malam hari sebesar 60% sedangkan di pagi hari dan siang hari masing-masing 20% dan 40%.

Dia juga berharap pemerintah segera membangun dermaga agar kapal-kapal bisa beroperasi dengan optimal, tidak menunggu antrean dermaga terlalu lama.

Kewajiban penggantian kapal tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) RI No 88/2014 tentang Pengaturan Ukuran Kapal Angkutan Penyeberangan di Pelabuhan Merak-Bakauheni.

Aturan tersebut menyebutkan pengusaha kapal penyeberangan yang memiliki kapal di bawah bobot tersebut harus mengganti kapalnya. Mereka diberi jangka waktu untuk menyesuaikan kapasitas hingga paling lambat Desember 2018.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jembatan selat sunda
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top