Puncak Arus Mudik Di Merak Masih Berlangsung

Puncak arus mudik lintasan tersibuk di Indonesia, Merak-Bakauheni masih terus berlangsung sejak Kamis (22/6) malam dengan kenaikan sepeda motor lebih dari 50%.
Tim Jelajah Jawa-Bali 2017 | 23 Juni 2017 18:12 WIB
Pemudik dengan mobil pribadi antre masuk kapal RoRo untuk menyeberangi Selat Sunda di Pelabuhan Merak, Banten, Jumat (23/6). - Antara/Sigid Kurniawan

Bisnis.com. JEMBER -- Puncak arus mudik lintasan tersibuk di Indonesia, Merak-Bakauheni masih terus berlangsung sejak Kamis (22/6) malam dengan kenaikan sepeda motor lebih dari 50%.

PT ASDP Indonesia Ferry mencatat volume penumpang dan kendaraan mengalami peningkatan yang signifikan dari hari sebelumnya.

Akibat pergerakan penumpang dan kendaraan dalam waktu bersamaan, antrean atau kemacetan tak bisa dihindari.

Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Faik Fahmi mengingatkan agar para pemudik tetap menjaga stamina dan kesehatan dalam melakukan perjalanan mudik menyusul potensi terjadinya kemacetan yang sangat tinggi akibat lonjakan volume kendaraan.

"Semalam, arus pemudik pejalan kaki, sepeda motor dan mobil pribadi mencapai puncaknya selama periode arus mudik. Kita prediksikan Jumat (23/6) malam ini puncak arus kedua," tutur Faik, Jumat siang.

Data H-3 atau Kamis (22/6) hingga Jumat (23/6) pukul 08.00, penumpang yang menyeberang mencapai 173.775 orang atau naik 23,5% dibandingkan periode sama tahun lalu sebanyak 140.684 orang, yang terdiri dari pejalan kaki 31.804 orang atau naik 25,9% dibandingkan tahun lalu 24.699 orang, dan penumpang di dalam kendaraan 142.691 orang atau naik 23% dibandingkan periode sama tahun lalu sebanyak 115.981 orang.

Lalu, jumlah sepeda motor 21.263 unit atau naik 53,8% dibandingkan tahun lalu 13.827 unit, roda 4(kendaraan kecil) sebanyak 16.951 unit atau naik 15,1% dibandingkan tahun lalu 14.727 unit, bus 686 unit atau naik 7,4% dibandingkan tahun lalu sebanyak 639 unit, truk 470 unit atau naik 4,7% dibandingkan tahun lalu sebanyak 449 unit, dan jumlah kendaraan roda 4 lebih 18.107 unit atau naik 14,5% dibandingkan tahun lalu yang mencapai 15.815 unit. Sehingga jumlah total kendaraan mencapai 39.370 unit atau naik 32,8% dibandingkan tahun lalu sebanyak 29.642 unit.

"Kami terus mengingatkan agar pemudik mempersiapkan perjalanannya terutama menghindari antrean/kemacetan menyusul tingginya volume kendaraan yang terus meningkat. Sejak awal kami sudah mengingatkan agar pemudik melakukan perjalanan pada siang hari dan menghindari masa puncak arus mudik," tutur FaiK.

Diketahui, lonjakan volume kendaraan menuju pelabuhan yang sangat signifikan dalam waktu bersamaan memicu terjadinya antrean di areal Pelabuhan Merak sejak Jumat (23/6) dini hari.

Akibat situasi tersebut, aparat Kepolisian memberlakukan rekayasa lalu lintas dengan melakukan buka tutup jalur bagi kendaraan setelah Gerbang Tol Merak, agar tidak terjadi stagnasi kendaraan yang signifikan di areal pelabuhan.

"Langkah antisipatif lainnya menghadapi kemacetan mudik, pengguna jasa dapat menikmati fasilitas buffer zone (penjualan tiket di luar areal pelabuhan) baik di KM 43 dan 68 Tol Tangerang-Merak, dan tiga lokasi lainnya di daerah dekat Pelabuhan. Buffer zone bisa menjadi tempat alternatif untuk beristirahat," kata Faik.

Secara total, dari H-10 hingga H-3 atau Jumat pagi, tercatat jumlah penumpang yang telah diseberangkan mencapai 634.239 orang atau turun 1,9% dibandingkan tahun lalu yang mencapai 646.734 orang.

Lalu, untuk roda dua, tercatat 48.958 unit atau turun 18,6% dibandingkan tahun lalu 60.177 unit, roda empat mencapai 62.664 unit atau turun 1,2% dibandingkan tahun lalu 63.396 unit. Roda empat/lebih tercatat 80.361 unit atau naik 1,2% dibandingkan tahun lalu yang hanya 78.978 unit.

Sehingga total kendaraan seluruhnya yang telah menyeberang ke Bakauheni mencapai 129.369 unit atau turun 7% dibandingkan periode sama tahun lalu yang mencapai 139.155 unit.

Pelabuhan Merak menjadi salah satu titik perhatian utama dalam mudik Lebaran, karena lintasan Merak-Bakauheni menjadi jalur utama dan tersibuk yang menghubungkan pulau Jawa dan Sumatera. Saat arus mudik, tercatat ada 32 kapal yang siap operasi, serta total 6 dermaga yang beroperasi selama Lebaran ini.

Adapun kapasitas terpasang di pelabuhan Merak, untuk penumpang mencapai 159.120 orang (prediksi saat puncak 170.684 orang), kendaraan roda dua mencapai 27.200 unit (prediksi saat puncak 22.601 unit), dan kendaraan roda empat plus bus mencapai 17.544 unit (prediksi saat puncak 17.177 unit).

GM PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Cabang Merak Tommy L Kaunang mengatakan walau ada lonjakan ASDP yakin sarana dan prasarana yang ada tetap memadai.

"Kami terus meningkatkan fasilitas dan layanan terhadap pengguna jasa, sehingga selama mudik Lebaran tahun ini ada pengalaman perjalanan yang lebih baik dan berkesan dibandingkan tahun lalu," kata Tommy.

Tim Jalur Selatan : Ashari Purwo, Hadijah Alaydrus, Gemal Nasser dan Wike D. Herlinda.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
mudik lebaran, pelabuhan merak

Sumber : TIM JELAJAH

Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top