Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PENERIMAAN PAJAK: Nilai Restitusi Mei Naik

Ditjen Pajak mencatat, jumlah resitusi pajak selama Mei mencapai Rp68 triliun atau naik 17%. Sedangkan pertumbuhan penerimaan pajak per bulan Mei sekitar 14,5%, bahkan jika tidak ada restitusi, pertumbuhannya diproyeksikan tembus ke angka 16%.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 06 Juni 2017  |  14:19 WIB
PENERIMAAN PAJAK: Nilai Restitusi Mei Naik
Ditjen Pajak Kementerian Keuangan - Reuters/Iqro Rinaldi
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja penerimaan pajak pada Mei tergerus lantaran nilai restitusi meningkat cukup signifikan.

Yon Arsal, Direktur Potensi, Kepatuhan dan Penerimaan Pajak Ditjen Pajak menyebutkan, jika dilihat persentasenya kenaikan restitusi itu lebih tinggi tahun lalu yakni 35%. Namun, karena basis pajak tahun ini naik, maka nilainya jadi lebih tinggi.

“Pertumbuhan tahun lalu 35% sedangkan sekarang 17%. Namun karena basis pajaknya naik jadi nilainya lebih tinggi,” kata Yon di Kompleks Parlemen, Selasa (6/6/2017).

Ditjen Pajak mencatat, jumlah resitusi pajak selama Mei mencapai Rp68 triliun atau naik 17%. Sedangkan pertumbuhan penerimaan pajak per bulan Mei sekitar 14,5%, bahkan jika tidak ada restitusi, pertumbuhannya diproyeksikan tembus ke angka 16%.

Selain restitusi, sektor lain yang berpengaruh pelambatan penerimaan itu misalnya PPh final dan bunga deposito yang cenderung turun karena perbandingan suku bunga yang lebih rendah,

“Pendapatan pajak memang tergantung pada orang seperti deviden kalau orangnya gak bayar deviden kami gak bisa tagih,” ungkapnya.

Meski cenderung menurun, Yon memastikan, di luar sektor-sektor terssebut, sinyal pertumbuhannya masih bergerak ke arah positif. PPh orang pribadi (OP), PPb Badan, PPN, dan PPN Impor semuanya tumbuh dua digit. "Kalau jumlah penerimaannya belum selesai kami hitung," terangnya.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pajak ppn Restitusi Pajak tarif pph badan
Editor : Lutfi Zaenudin
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top