Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Percepatan Transformasi Petani, Ini Tiga Tantangan Utamanya

Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil menyatakan pemerintah akan mempercepat transformasi petani Indonesia dari saat ini yang masih berpendapatan minim menjadi lebih makmur.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 15 Maret 2017  |  21:56 WIB
Petani memanen padi dalam panen perdana, Selasa (27/10/2015) di lahan seluas 10,07 Ha di Subak? Pulagan, Tampaksiring, Kabupaten Gianyar. - Bisnis.com/Feri Kristianto
Petani memanen padi dalam panen perdana, Selasa (27/10/2015) di lahan seluas 10,07 Ha di Subak? Pulagan, Tampaksiring, Kabupaten Gianyar. - Bisnis.com/Feri Kristianto

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil menyatakan pemerintah akan mempercepat transformasi petani Indonesia dari saat ini yang masih berpendapatan minim menjadi lebih makmur.

“Statistik mengindikasikan bahwa terdapat sebanyak 28,9 juta petani dengan pendapatan yang minim, sedangkan hanya ada 2,1 juta orang yang tergolong sebagai petani terampil,” katanya melalui siaran pers, Rabu (15/3/2017).

Meski demikian, Sofyan mengakui percepatan transformasi petani menghadapi tiga tantangan utama. Pertama, ketidakseimbangan alokasi sumber daya produksi yaitu lahan dan petani terampil. Kondisi ini, menurut dia, disebabkan produksi pangan lebih terkonsentrasi di Pulau Jawa yang memiliki tanah paling subur, jaringan irigasi terbaik, dan tenaga kerja terampil terbanyak.

Tantangan kedua, tambah Sofyan, adalah ketidakseimbangan variasi tanaman. Adapun masalah ketiga adalah inefisiensi pengolahan dan logistik pasca-panen.

Mantan Menteri BUMN ini mengungkapkan sistem distribusi pangan di Jawa lebih berkembang dibandingkan dengan di luar Jawa karena jarak yang relatif dekat dari sumber produksi ke pasar akhir.

“Namun Jawa memiliki angka penduduk terpadat sehingga hal ini menjadi kendala serius terhadap peningkatan kualitas hidup petani. Kepemilikan lahan secara individu kurang dari 0,3 hektare per kapita,” ujarnya.

Sofyan menilai masalah-masalah tersebut menjadi penghalang sektor pertanian Indonesia untuk mencapai potensinya secara penuh. Dia membandingkan kontribusi sektor pertanian terhadap produk domestik bruto (PDB) Indonesia di bawah 15% meskipun 35%-45% penduduknya berprofesi sebagai petani. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

petani Sofyan Djalil
Editor : Gita Arwana Cakti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top