Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Kuasai Pasar CPO Bersertifikat Ramah Lingkungan

Organisasi multi pemangku kebijakan untuk standarisasi kelapa sawit berkelanjutan atau RSPO mengungkapkan Indonesia menyumbang 50% dari total produksi minyak mentah sawit bersertifikat berkeberlanjutan dan ramah lingkungan di dunia. Hingga 2016 ada sekitar 1,8 juta hektare lahan sawit yang bersertifikat RSPO.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 17 Januari 2017  |  17:37 WIB
Indonesia Kuasai Pasar CPO Bersertifikat Ramah Lingkungan
Buah kelapa sawit - Antara

Bisnis.com, PEKANBARU - Organisasi multi pemangku kebijakan untuk standarisasi kelapa sawit berkelanjutan atau RSPO mengungkapkan Indonesia menyumbang 50% dari total produksi minyak mentah sawit bersertifikat berkeberlanjutan dan ramah lingkungan di dunia. Hingga 2016 ada sekitar 1,8 juta hektare lahan sawit yang bersertifikat RSPO.

Situasi itu membuat Indonesia memiliki peran strategis di pasar minyak mentah sawit bersertifikat berkeberlanjutan dan ramah lingkungan.

Direktur Roundtable on Sustainable Palm Oil  (RSPO) Indonesia Tiur Rumondang mengatakan peluang untuk mendapatkan keuntungan dari sertifikasi RSPO bagi pelaku usaha sangat besar di masa depan, karena hingga kini dari total luas lahan sawit 3,24 juta hektare yang bersertifikat RSPO di dunia, setengahnya berasal dari Indonesia.

Sementara itu, permintaan dunia terhadap minyak nabati dari minyak mentah sawit (crude palm oil/CPO) sangat pesat mengalahkan komoditas lainnya seperti kedelai, "rapeseed", dan biji bunga matahari. Karena berbagai keunggulannya, permintaan CPO di pasar global hingga November 2016 tercatat lebih dari 60 juta ton.

"Di Indonesia hingga 2016 ada sekitar 1,8 juta hektare lahan sawit yang bersertifikat RSPO. Indonesia seharusnya bisa lebih berperan karena jumlah ini masih relatif kecil, hanya 10% dari total lahan sawit yang ada mencapai 10 juta hektare," kata Tiur Rumondang, pada seminar "Memperkuat Keberlanjutan Rantai Pasok Sawit Indonesia".

Tiur mengatakan kesadaran untuk mendapatkan sertifikasi RSPO di Indonesia mengalami tren pertumbuhan positif, dilihat dari luas lahan sawit yang bersertifikat berkelanjutan naik dibandingkan 2015, yang saat itu mencapai 1,46 juta Ha.

"Karena itu, RSPO kini melakukan pendekatan yang berbeda. Apabila sebelumnya kami banyak kegiatan di Jakarta saja, sekarang kami ingin lebih dikenal dilevel provinsi," ujarnya.

Dari total 1,8 juta Ha lahan sawit bersertifikasi RSPO di Indonesia, sekitar 30 persen atau setara 315.768 Ha berada di Provinsi Riau. Dari jumlah itu, produksi tandan buah segar sawit bersertifikat mencapai 5,73 juta ton, produksi CPO 1,27 juta metrik ton, dan kernel 313,4 ribu metrik ton.

Sementara itu, perusahaan pemegang sertifikat RSPO di Riau ada 10 grup perusahaan, dan 31 pabrik kelapa sawit bersertifikat RSPO, sedangkan lahan petani sawit kemitraan/plasma perusahaan mencapai 65.450 Ha.

"Ada juga di Riau petani sawit swadaya yang sudah mengantongi sertifikat RSPO, yakni Asosiasi Petani Sawit Swadaya Amanah dengan luas laan 1.048 Ha. Mereka adalah generasi kedua dan ketiga dari petani plasma yang sudah menyadari keuntungan dari sawit dan sertifikasi ini," katanya.

Ia mengatakan banyak keuntungan yang didapatkan dengan adanya sertifikasi berkelanjutan RSPO karena tingkat keterimaan pasar jadi lebih tinggi, terutama untuk pengguna produk di Uni Eropa. "Untuk petani swadaya, mereka jadi punya daya tawar yang lebih tinggi dan bisa mendapat harga yang tinggi juga karena hasil panen mereka sangat dibutuhkan," katanya.

Meski begitu, ia mengakui tidak mudah untuk mendapatkan sertifikasi RSPO karena ada delapan prinsip utama yang harus dipenuhi, dan apabila dijabarkan lagi ada 143 kriteria khusus. Sertifikat berkelanjutan RSPO berlaku selama lima tahun dan diaudit khusus tiap tahunnya.

"Untuk petani swadaya sudah ada yang mendapat sertifikasi RSPO, tetapi itu tidak semudah mendapat surat pengakuan. Awalnya adalah dari petani swadaya itu harus bisa mengelompokan diri," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo rspo

Sumber : ANTARA

Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top