Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gapensi Yakin Dana Repatriasi Disalurkan Optimal ke Sektor Properti

Asosiasi pengusaha yang terhimpun dalam Gabungan Pelaksana Konstruksi (Gapensi) mengemukakan adanya dorongan yang kuat agar dana repatriasi hasil program amnesti pajak dapat disalurkan seoptimal mungkin untuk sektor properti.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 November 2016  |  13:55 WIB
Gapensi Yakin Dana Repatriasi Disalurkan Optimal ke Sektor Properti
Ilustrasi pembangunan apartemen - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi pengusaha yang terhimpun dalam Gabungan Pelaksana Konstruksi (Gapensi) mengemukakan adanya dorongan yang kuat agar dana repatriasi hasil program amnesti pajak dapat disalurkan seoptimal mungkin untuk sektor properti.

"Ada dorongan investasi yang besar di properti sebab tax amnesty ini," kata Sekretaris Jenderal Gapensi Andi Rukman Karumpa, Jumat (18/11/2016).

Apalagi, menurut Andi, terdapat pula optimisme yang tinggi untuk industri properti ke depannya yang diprediksi bakal tumbuh 10%-15% pada 2017.

Meski demikian, Andi mengingatkan agar pemerintah terus menjaga konsistensi serapan anggaran negara agar memperkuat sisi permintaan dan pasokan dari kondisi perekonomian nasional.

Sebelumnya, pengamat sektor properti Ali Tranghanda memperkirakan sektor properti di Tanah Air yang sempat melesu dalam beberapa tahun terakhir akan mulai mengalami titik balik menuju kebangkitan pada Semester II/2016.

"Diperkirakan akan ada turning point (titik balik) pada Semester II/2016. Siklus properti sudah berada di titik paling bawah sehingga kemungkinan naiknya bakal lebih besar," kata Ali Tranghanda dalam diskusi "Potensi Dana Repatriasi Amnesti Pajak di Ranah Properti" di Synthesis Square, Jakarta, Kamis (22/9).

Menurut Ali Tranghanda, saat ini yang diperlukan adalah meningkatkan upaya optimisme sektor properti sehingga jangan sampai ada lagi pesimisme dalam aktivitas perekonomian.

Dia berpendapat bahwa siklus properti itu memang ada dan dari pergerakan yang ada, fase turunnya adalah pada periode 2014 hingga 2015.

Ali yang juga merupakan Direktur Eksekutif Indonesia Property Watch itu juga mengingatkan bahwa mulai Kuartal II 2016 juga ada beragam stimulus yang diberikan oleh Pemerintah.

Ali juga mengemukakan kondisi demografi saat ini juga sangat mendukung karena banyak penduduk yang sedang berada dalam usia produktif serta sekitar 40%, termasuk kelas menengah yang memiliki penghasilan sekitar Rp5 juta sampai dengan Rp20 juta per bulan. "Jadi, potensinya ada di sana," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti gapensi

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top