Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Terima Tawaran Pinjaman US$2 Miliar ADB

Presiden Joko Widodo telah memutuskan untuk menerima tawaran penyediaan dana pinjaman dari Asian Development Bank (ADB) sebesar US$2 miliar pertahun.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 12 Februari 2016  |  16:37 WIB
Jokowi Terima Tawaran  Pinjaman US$2 Miliar ADB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Presiden Joko Widodo telah memutuskan untuk menerima tawaran penyediaan dana pinjaman dari Asian Development Bank (ADB) sebesar US$2 miliar  pertahun.

"ADB menyediakan pinjaman cukup besar. Pinjaman mulai tahun ini kedepan selama tiap tahun sekitar 2 miliar dolar bisa dgunakan untuk pembiayaan pembangunan infrastruktur," kata Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Sofyan Djalil usai pertemuan dengan delegasi ADB di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (12/2/2016).

Presiden Jokowi telah menerima kunjungan kehormatan delegasi ADB yang dipimpin oleh Presiden ADB Takehiko Nakao membahas sejumlah tawaran bank tersebut kepada pemerintah Indonesia, khususnya bagi pembangunan infrastruktur.

Menurut Sofyan, alokasi dana tersebut akan berlangsung selama lima tahun berturut-turut sehingga berjumlah total US$10 miliar.

Menteri menjelaskan pemerintah berencana memanfaatkan seluruh total dana tersebut serta memberikannya kepada sejumlah BUMN.

Dalam menentukan proyek pembangunan infrastruktur yang akan menggunakan dana ADB, menurut Sofyan, pemerintah masih akan mempertimbangkannya.

"Proyek-proyeknya nanti akan kita lihat karena mereka juga membiayai apa yang disebut dengan 'result based lending' kalau sudah jadi kemudian mereka biayai," kata Sofyan.

Menurut ADB, sistem "result based lending" merupakan pembiayaan yang pencairannya dikaitkan dengan hasil yang telah dicapai dan bukan dengan biaya proyek yang telah dibelanjakan.

Sementara itu, Takehiko menjelaskan dukungan pembiayaan ADB kepada Indonesia pada periode 2010-2014 berjumlah US$740 juta.

Peningkatan pendanaan dari ADB, jelas Takehiko, akan mendukung prioritas pembangunan pemerintah terutama bagi infrastruktur fisik dan soial.

Nakao juga menyambut inisiatif pemerintah mempermudah suntikan modal bagi BUMN dan adanya jaminan untuk pinjaman langsung dari lembaga keuangan internasional kepada perusahaan negara.

Nakao mengatakan peran BUMN sangat penting dalam pembangunan infrastruktur desa untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat dan memperkuat ketahanan pangan.

Dana tersebut juga dapat memperkuat program pembangunan pembangkit listrik 35 gigawatt sebagai program pemerintah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jokowi adb hutang

Sumber : ANTARA

Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top