JK Imbau Groundbreaking Bandara Kulonprogo Pada Mei 2016

Pemerintah Kabupaten Kulon Progo diminta mempercepat proses pembebasan lahan agar pemancangan tiang pertama proyek Bandara Kulon Progo bisa segera terealisasi pada Mei 2016.
Lavinda
Lavinda - Bisnis.com 03 Januari 2016  |  16:30 WIB
JK Imbau Groundbreaking Bandara Kulonprogo Pada Mei 2016
Ilustrasi
Bisnis.com, JAKARTA--Pemerintah Kabupaten Kulon Progo diminta mempercepat proses pembebasan lahan agar pemancangan tiang pertama proyek Bandara Kulon Progo bisa segera terealisasi pada Mei 2016.
 
Hal itu disampaikan Wakil Presiden Jusuf Kalla saat memimpin rapat rencana pembangunan Bandara Kulon Progo, di Kantor Satuan Radar TNI AU, Kulon Progo, Yogyakarta.
 
"Mei 2016 jadi titik selesai urusan tanah dan lanjut groundbreaking,"ujarnya seperti dijutip dalam keterangan pers yang diterima Bisnis, Minggu(3/1/2016).
 
Kalla juga mendorong kerjasama beberapa pihak dalam proses mempercepat penyelesaian masalah lahan. Pihak-pihak yang dimaksud antara lain, PT Angkasa Pura I (Persero), Pemerintah Provinsi D.I. Yogyakarta, Pemerintah Kabupaten Kulon Progo dan Badan Pertanahan Nasional (BPN).
 
Menanggapi soal pergantian lahan, Kalla menegaskan warga yang kehilangan lahan harus mendapat keuntungan setimpal.
 
"Harus ganti untung bukan ganti rugi. Yang rugi siapa, yang tanahnya dibebaskan, yang untung adalah yang tidak dibebaskan. Karena begitu dibangun bandara, harga tanah pasti naik," jelasnya.
 
Ke depan, lanjutnya, keberadaan bandara diharapkan dapat menumbuhkan ekonomi dan pariwisata bagi Yogyakarta, Jawa Tengah, dan sekitarnya. Obyek wisata nantinya harus terhubung langsung dengan bandara.
 
Dalam rapat tersebut, Bupati Kulon Progo Hasto Wardoyo melaporkan 98% lahan bandara telah mendapatkan persetujuan untuk diambil alih, bahkan BPN telah melaksanakan pengukuran lahan.
 
Adapun, penilaian ganti rugi lahan atau oenentuan harga akan disepakati pada Februari-Maret 2016 sehingga penggantian dapat dibayarkan sebulan setelahnya.
 
Terkait masih adanya penolakan beberapa warga untuk melepaskan tanahnya, Gubernur Yogyakarta Sri Sultan Hamengkubuwono X mengatakan, Pemda akan melakukan pendekatan personal untuk meyakinkan warga mengenai manfaat dan kesejahteraan yang akan diperoleh dengan pembangunan bandara tersebut.
 
"Apa artinya pembangunan bandara tapi hidup warga masyarakat jadi lebih susah," ucap Sultan.
 
Sebagai informadi, Bandara Kulon Progo akan memiliki kapasitas 15 juta penumpang per tahun, sehingga diharapkan mampu menampung lonjakan yang saat ini sekitar 7 juta penumpang per tahun.
 
Dengan demikian, bandara baru tersebut dapat menampung 41.000 penumpang per hari dengan pergerakan pesawat sekitar 300 penerbangan per hari.
 
Bandara Kulon Progo akan memiliki 1 runway dengan panjang 3600 meter, sehingga memungkinkan pesawat berbadan besar untuk take off dan landing secara leluasa. Di sekitar bandara, juga akan dikembangkan menjadi airport city.
 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
jk, bandara kulonprogo

Editor : Rustam Agus
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top