Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dituding Bakar Hutan, Ini Jawaban Grup Wilmar

Grup Wilmar membantah tudingan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) yang menyebutkan area konsesi milik 27 perusahaan kelompok bisnis mengalami kebakaran.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 16 Oktober 2015  |  17:30 WIB
Dituding Bakar Hutan, Ini Jawaban Grup Wilmar
Wilmar - asosiasigulaindonesia.org
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Grup Wilmar membantah tudingan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) yang menyebutkan area konsesi milik 27 perusahaan kelompok bisnis mengalami kebakaran.

“Walhi tidak punya data akurat yang menuduh kebakaran berasal dari wilayah konsesi kami,” kata Komisaris Grup Wilmar M.P Tumanggor di Jakarta, hari ini, Jumat (16/10/2015).

Dia mengatakan Grup Wilmar terbuka atas kritik dan masukan dari pihak luar. Namun, lanjut Tumanggor, tudingan Walhi dilakukan tanpa melakukan konfirmasi terlebih dahulu ke konglomerasi milik Martua Sitorus itu.

Awal bulan lalu Walhi merilis penyataan bahwa area konsesi milik 27 anak usaha Wilmar terindikasi memiliki titik api (hotspot) yang memicu kebakaran. Manajer Kampanye Walhi Edo Rakhman menuturkan mayoritas kebakaran di lima provinsi terjadi di area konsesi perusahaan besar.

Lima provinsi itu adalah Riau, Jambi, Sumatera Selatan, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Tengah. Sebanyak 5.669 titik api ditemukan di area hutan tanaman industri sementara 9.168 titik api di perusahaan perkebunan.

“Hasil overlay titik api dengan konsesi perusahaan di Jambi, Sumsel, Riau, dan Kalteng menunjukkan perusahaan Grup Wilmar dan Sinar Mas paling banyak berkontribusi terhadap keseluruhan jumlah titik api. Wilmar 27 perusahaan dan Sinar Mas 19 perusahaan,” katanya beberapa waktu lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

walhi wilmar kebakaran hutan bencana asap
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top