Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hinabi: Bila Sudah Diproduksi Lokal, Hentikan Impor Alat Berat

Pengusaha alat besar nasional meminta pemerintah menghentikan impor produk alat besar yang sudah dapat diproduksi di dalam negeri.
Lili Sunardi
Lili Sunardi - Bisnis.com 15 Oktober 2015  |  13:45 WIB
Alat berat sedang melakukan pengerjaan proyek pelebaran jalan. - Antara/Risky Andrianto
Alat berat sedang melakukan pengerjaan proyek pelebaran jalan. - Antara/Risky Andrianto

Bisnis.com, JAKARTA - Pengusaha alat berat nasional meminta pemerintah menghentikan impor produk alat berat yang sudah dapat diproduksi di dalam negeri.

Jamalludin, Ketua Asosiasi Industri Alat Besar Indonesia (Hinabi), mengatakan industri alat berat nasional memerlukan dukungan pemerintah agar mampu bertahan dari pelambatan ekonomi global. Salah satu yang dibutuhkan sektor tersebut saat ini adalah optimalisasi penggunaan produk dalam negeri untuk alat besar.

“Kami meminta agar pemerintah lebih mengoptimalkan produksi dalam negeri, khususnya terkait penggunaan alat berat lokal dibandingkan dengan produk impor,” katanya di Kantor Presiden, Kamis (15/10/2015).

Jamalludin menuturkan optimalisasi penggunaan alat berat dalam negeri juga harus dilakukan, untuk menjamin pertumbuhan industri tersebut dengan baik. Pasalnya, saat ini produksi alat berat hanya 40% dari total kapasitas produksi yang mencapai 10.000 unit per tahun.

Menurutnya, alat berat lokal, seperti excavator dan buldoser memiliki kualitas yang tidak kalah dengan produk impor. Bahkan, 20% dari total produksi alat berat nasional saat ini diekspor untuk memenuhi kebutuhan pasar global.

“Kami mengekspor 20% dari produksi kami. Bukan hanya untuk memenuhi kebutuhan negara-negara di Asean, tetapi juga untuk kebutuhan negara lain,” ujarnya.

Sebelumnya, Jamalludin juga meminta pemerintah mengharmonisasi bea masuk produk alat besar dan komponen yang diperlukan untuk memproduksinya. Hal tersebut untuk meningkatkan daya saing industri alat besar nasional.

Menurutnya, saat ini produk alat berat utuh tak dikenakan bea masuk, sedangkan komponen yang diperlukan untuk memproduksinya dikenakan bea masuk 2,5%-5%.

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hinabi
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top