Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PASOK DOC BERLEBIH, Jabar Sulit Kendalikan Breeding Farm

Dinas Peternakan Jawa Barat mengalami kesulitan menekan jumlah produksi dan pasokan bibit ayam umur sehari atau day old chicks yang berlebih secara langsung kepada perusahaan breeding farm.
Adi Ginanjar Maulana
Adi Ginanjar Maulana - Bisnis.com 30 April 2015  |  02:50 WIB
DOC.  - Bisnis.com
DOC. - Bisnis.com

Bisnis.com, BANDUNG—Dinas Peternakan Jawa Barat mengalami kesulitan menekan jumlah produksi dan pasokan bibit ayam umur sehari atau day old chicks yang berlebih secara langsung kepada perusahaan breeding farm.

Kepala Disnak Jabar Dody Firman Nurgraha beralasan sulitnya menekan DOC berlebih karena tidak memiliki wewenang untuk melakukan pengawasan dan penindakan terhadap breeding farm. Padahal, sekitar 60% breeding farm berada di Jabar.

Menurutnya, pengawasan dan penindakan dari aspek produksi hingga sebaran DOC, yakni Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan.

"Kami hanya bisa melakukan pertemuan dengan masyarakat yang notabene peduli dengan pasar perunggasan. Kami telah melakukannya sekitar sebulan lalu dan merumuskan berbagai hal untuk direkomendasikan kepada pemerintah pusat dan pengusaha breeding farm agar suplai DOC tidak terus berlebih," ujar Dody kepada Bisnis.com, Rabu (29/4/2015).

Dia memaparkan hal yang menjadi rekomendasi kepada pemerintah pusat dan pengusaha breeding farm berupa penurunan produksi DOC yang kian melimpah.

Pasalnya, pasokan DOC berlebih berdampak pada penurunan harga di tingkat peternak turun. Bahkan, daya jual ayam pun ikut rendah.

Idealnya, Dody menilai hasil yang bisa didapat peternak seharusnya bisa Rp40 juta per minggu. Namun, saat ini pendapatan berkurang akibat pasokan DOC dari breeding farm berlebihan.

Kendati demikian, Dody menjelaskan penurunan pasokan DOC tersebut tidak bisa dalam waktu cepat, harus secara bertahap. “Dalam jangka pendek diharapkan pasokan DOC turun 20%,” ujarnya.

Akibat kesulitan pemantauan, Disnak Jabar juga belum memiliki data total produksi DOC di masing-masing breeding farm untuk tahun 2015. "Sementara ini baru ada dua breeding farm yang melaporkan jumlah produksi DOC-nya kepada kami," katanya. (Adi Ginanjar Maulana/Afif Permana)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

doc refarming
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top