Urusan Listrik, Presiden Jokowi Panggil Menteri ESDM

Presiden Joko Widodo memanggil Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said terkait perkembangan program listrik 35.000 megawatt.
Newswire | 02 Maret 2015 13:00 WIB
Menteri Energi dan Dumber Daya Mineral Sudirman Said. - Foto:Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo memanggil Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Sudirman Said terkait perkembangan program listrik 35.000 megawatt.

"Barusan dipanggil, presiden menanyakan perkembangan proyek kelistrikan, mulai pengadaan tanah bagaimana, perijinan bagaimana," kata Sudirman usai bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Senin (2/3/2015).

Menteri ESDM mengungkapkan bahwa presiden sangat "concern" mengenai bagaimana proyek listrik 35,000 MW plus 7,900 bisa terlaksana dalam 5 tahun ke depan.

"Jadi saat ini melaporkan kemajuan-kemajuan, misalnya PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu) di BKPM itu berjalan lancar, tapi harus didukung dengan inisiatif serupa di level provinsi dan kabupaten yang sekarang ini sedang dirintis," katanya.

Sudirman mengatakan pihaknya dan Menteri Dalam Negeri akan keliling daerah untuk menjelaskan kebijakan program listrik yang dicanangkan pemerintah pusat.

"Dalam waktu dekat saya dan mendagri akan jalan ke pemda-pemda, mungkin nanti akan dikumpulkan untuk menjelaskan kebijakan-kebijakan listrik," katanya.

Sudirman mengungkapkan alokasi program listrik sebesar 35 ribu MW ini kepada PLN sebesar 10 MW untuk IPP atau swasta. "Dari 25 ribu MW itu kita sudah mendapat komitmen atau minat dari IPP sekitar 15.000 MW, jadi tinggal 10 ribu lagi," kata Sudirman. []

Sumber : Antara

Tag : listrik, esdm, Presiden Jokowi Disadap
Editor : Fatkhul Maskur

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top