Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Selain Batubara, Royalti Mineral Siap Naik

Selain batubara, pemerintah akan menaikkan iuran produksi alias royalti mineral untuk mengeruk penerimaan negara bukan pajak yang anjlok tahun ini.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 17 Februari 2015  |  21:49 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--Selain batubara, pemerintah akan menaikkan iuran produksi alias royalti mineral untuk mengeruk penerimaan negara bukan pajak yang anjlok tahun ini.

Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro penaikan tarif akan membantu mengompensasi penurunan PNBP sumber daya alam migas karena perlemahan harga minyak dunia.

Harga minyak Indonesia yang diasumsikan hanya US$60 per barel tahun ini, ditambah penurunan lifting menjadi 825.000 barel per hari, memicu pemerintah memangkas drastis target PNBP SDA migas hingga Rp142,9 triliun menjadi Rp81,4 triliun dalam APBN Perubahan 2015.

"Meskipun kita tahu harga sedang tidak bagus, karena mereka sudah mendapatkan manfaat dari kekayaan alam, maka tarifnya tentunya akan disesuaikan," kata Bambang, Selasa (17/2/2015).

Adapun perubahan royalti mineral dan batubara akan dituangkan dalam revisi PP No 9/2012 tentang Jenis dan Tarif Atas PNBP yang berlaku pada Kementerian ESDM. Namun, pemerintah masih merahasiakan jenis komoditas yang akan dinaikkan tarifnya.

Dalam beleid itu, sebanyak 68 jenis mineral dan batubara dikutip tarif 1,5%-7% dari harga jual. Sebagai contoh, batubara dikenai royalti 2%-7%, bauksit 3,75%, emas 3,75%, bijih nikel 5%, perak 3,25%, tembaga 4%.

Sebelumnya, Dirjen Mineral dan Batubara Kementerian ESDM R. Sukhyar menyampaikan regulasi yang baru nantinya mengenakan tarif royalti bervariasi antara 7%-13,5%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minerba pnbp royalti
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top