Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Industri Padat Karya Siap Ekspansi ke Luar Jawa

Kalangan pelaku industri padat karya menyatakan kesiapannya untuk ekspansi ke luar Jawa untuk memperluas kesempatan kerja pada tahun ini.
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 16 Februari 2015  |  03:21 WIB
ilustrasi
ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA -- Kalangan pelaku industri padat karya menyatakan kesiapannya untuk ekspansi ke luar Jawa untuk memperluas kesempatan kerja pada tahun ini.

Ketua Asosiasi Penggiat Mainan Edukatif dan Tradisional Indonesia (Apmeti) Danang Sasongko mengatakan sejauh ini kawasan luar Jawa yang sudah dijadikan alternatif atau kawasan industri baru adalah daerah Kalimantan dan Sumatera.

Danang mengklaim bahwa kawasan luar Jawa memiliki ketersediaan yang melimpah untuk sektor mainan anak. Namun untuk bahan baku penunjang seperti cat dan bahan kimia lain masih tetap harus didatangkan dari Jawa.

“Industri kami sudah ada yang berkembang di Palangkaraya dan Bengkulu. Jika pemerintah berani menjamin ketersediaan bahan baku penunjang dan pasokan bahan pokok, perluasan ke luar Jawa akan sangat efektif,” katanya kepada Bisnis.com, Jumat (13/2/2015).

Untuk industri mainan, sambungnya, ada dua pembagian tenaga kerja, yakni tenaga kerja utama yang merupakan pekerja ahli di industri tersebut, serta tenaga kerja pembantu yang biasanya bisa diisi langsung oleh masyarakat sekitar, dengan pembagian satu perusahaan biasanya memiliki 30% tenaga utama dan 70% tenaga penunjang.

Ketua Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Ade Sudrajat menilai, ada tiga yang harus dilakukan pemerintah jika ingin target penyerapan tenaga kerja pada tahun ini tercapai, yakni kelayakan infrastruktur, ketersediaan bahan baku, serta ketersediaan tenaga kerja yang sesuai dengan kebutuhan industri tersebut.

Dari ketiga hal tersebut, infrastruktur dan ketersediaan bahan baku menurut Ade adalah dua hal yang harus diprioritaskan oleh pemerintah, sehingga perusahaan bisa lebih efisien baik dari segi waktu maupun biaya.

“Kalau tenaga kerja pengusaha masih bisa mengatasi. Tenaga ahli kemungkinan masih dari Jawa, tapi untuk tenaga lain bisa langsung kami serap dari masyarakat sekitar,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

luar jawa industri padat karya
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top