Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produk Jajanan Malaysia Banjiri Pasar Indonesia, Menkop Prihatin

Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga mengaku prihatin dengan banyaknya jajanan asal Malaysia yang membanjiri pasar dan pusat oleh-oleh, khususnya di daerah perbatasan, seperti Batam.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 09 Februari 2015  |  11:10 WIB
Produk Jajanan Malaysia Banjiri Pasar Indonesia, Menkop Prihatin
Menteri Koperasi dan UKM, Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga. - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga mengaku prihatin dengan banyaknya jajanan asal Malaysia yang membanjiri pasar dan pusat oleh-oleh, khususnya di daerah perbatasan, seperti Batam.

"Saya prihatin mendapati produk makanan ringan yang jadi oleh -oleh kota Batam," kata AAGN Puspayoga dalam siaran persnya yang diterima di Jakarta, Senin (9/2/2015).

Padahal itu produk Malaysia. Tapi kemasannya dibuat sedemikian rupa bagus dengan memakai ikon kota Batam seperti Jembatan Barelang. Hal serupa terjadi di kota Padang yang mengambil ikon rumah gadang, dan penari pendet untuk oleh-oleh kota Bali.

"Saya kecewa menemukan hal ini," katanya. Oleh karena itu, Puspayoga bertekat akan segera mengambil langkah cepat agar kondisi itu tidak terus-menerus terjadi karena berpotensi merugikan UKM lokal.

Menteri mengatakan pihaknya akan dalam waktu dekat akan mendorong UKM lokal menguasai teknik produksi yang lebih baik khususnya dalam hal pengemasan produk.

"Saya mendapati keluhan UKM bahwa mereka tidak bisa memakai kemasan yang bagus agar bisa bersaing dengan produk luar karena keterbatasan kuantitas. Artinya, pengusaha kemasan maunya UKM pesan dalam jumlah banyak semisal di atas 1.000 pieces, tapi UKM sanggupnya 500-700 pcs. Nah, akhirnya UKM ambil sederhana saja bentuk kemasannya," katanya.

Akibatnya produk yang mereka jual ke pasar pun kalah saing ketimbang produk serupa buatan asing yang lebih menarik kemasannya. Pihaknya juga akan berkoordinasi dengan instansi lain yang terkait dengan rencana pelaksanaan pelatihan dan pendampingan bagi UKM untuk bidang kemasan.

Menteri berharap ke depan UKM lokal mampu bersaing baik di pasar lokal bahkan global. "Kami juga berencana untuk membangun rumah kemasan di setiap provinsi yang dominan pelaku UKM-nya," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia produk ukm

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top