Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Operator Teknis Pakan Unggas Mengeluhkan Kekosongan Peraturan

Operator teknis pakan ternak unggas mengeluhkan kekosongan peraturan dan pengaturan jagung industri dan konsumsi sehingga importasi jagung terus meningkat dari waktu ke waktu.
Arys Aditya
Arys Aditya - Bisnis.com 27 April 2014  |  19:44 WIB
Kementan memperkirakan tahun ini produksi jagung mencapai 15,2 juta ton dengan kebutuhan konsumsi 6 juta - 9 juta ton.  - bisnis.com
Kementan memperkirakan tahun ini produksi jagung mencapai 15,2 juta ton dengan kebutuhan konsumsi 6 juta - 9 juta ton. - bisnis.com

Bisnis.com, JEMBRANA - Operator teknis pakan ternak unggas mengeluhkan kekosongan peraturan dan pengaturan jagung industri dan konsumsi sehingga importasi jagung terus meningkat dari waktu ke waktu.

Hal ini juga terkait dengan industri pakan ternak yang diperkirakan mengalami pertumbuhan sebesar 20% setiap tahunnya.

"Masalah mendasar itu tata-niaga jagung belum diatur, seperti beras. Ada kekosongan peraturan impor pabrik pakan," ujar Direktur Pakan Ternak Ditjen Peternakan Kementan Mursyid Ma'sum, Sabtu (26/4/2014).

Ketiadaan regulasi itu, katanya, menyebabkan antar pabrik pakan bersaing untuk membeli jagung lokal, karena lebih fresh dan kuning. Umumnya, ujar Mursyid, industri sudah bersiap melakukan impor dalam jangka waktu 2 bulan sebelumnya.

Dia menjabarkan masalah klasik seperti tidak liniernya panen petani jagung yang periodik dan pola produksi industri yang konsisten sepanjang tahun, membuat pelaku usaha hanya bisa menyerap jagung lokal sebesar 4,2 juta ton.

Padahal, Kementan memperkirakan tahun ini produksi jagung mencapai 15,2 juta ton dengan kebutuhan konsumsi 6 juta - 9 juta ton.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unggas pakan ternak
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top