Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UU No. 32/2004 tentang Pemda Bakal Direvisi

Pemerintah dan DPR berencana merevisi Undang-undang No. 32/2004 tentang pemerintah daerah guna mengefektifkan tata kelola pemerintah daerah, sekaligus menjaga pembangunan daerah tetap berkelanjutan.
Ringkang Gumiwang
Ringkang Gumiwang - Bisnis.com 24 April 2014  |  20:26 WIB
Ilustrasi - Bisnis.com
Ilustrasi - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah dan DPR berencana merevisi Undang-undang No. 32/2004 tentang pemerintah daerah guna mengefektifkan tata kelola pemerintah daerah, sekaligus menjaga pembangunan daerah tetap berkelanjutan.
 
“Kami ingin mendorong supaya sistem pemilihan untuk eksekutif tunggal saja, jadi cukup gubernur, bupati dan walikota. Untuk wakil cukup untuk  pemilu presiden sajalah,” ujar Dirjen Otonomi Daerah Kemendagri Djohermansyah Djohan dalam siaran pers, Kamis (24/4/2014).
 
Menurutnya, sekitar 95% pasangan kepala daerah terbukti pecah kongsi. Bahkan, dia menilai perpecahan antara kepala daerah dan wakilnya, sudah dimulai sejak tahun pertama pemerintahan. Alhasil, kondisi ini menyebabkan roda pemerintah daerah terganggu, dan kebijakan yang dibuat tidak efektif.
 
Dia menjelaskan penunjukan wakil bisa dilakukan oleh kepala daerah terpilih melalui permintaan kepada pemerintah pusat, dengan syarat berasal dari kalangan pegawai negeri. Namun, daerah dengan penduduk padat, dan wilayah yang luas diperbolehkan memiliki lebih dari satu wakil.
 
“Sebagian kalangan parlemen setuju, tapi sebagian menentang karena khawatir akan kehilangan sebagian posisinya. Meskipun begitu, kami akan terus mengusahakan rencana perbaikan UU ini,” tuturnya.
 
Selain itu, hal lain yang akan diperbaiki dalam UU itu antara lain menarik sejumlah kewenangan dari tingkat kabupaten/kota kepada pemerintah provinsi. Menurutnya, hal itu perlu dilakukan karena pemerintah kabupaten/kota belum memiliki kapasitas yang mumpuni.
 
Dengan mengembalikan sebagian wewenang kabupaten/kota ke provinsi, maka pengawasan dari pusat lebih mudah. Nantinya, Gubernur akan memiliki peran lebih besar, karena bisa memberi sanksi kepada bupati walikota yang melanggar ketentuan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

otonomi daerah
Editor : Sepudin Zuhri

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top